Baru Jadi, Jet Tempur Siluman F-35 Langsung Diborong Tentara Israel

Baru Jadi, Jet Tempur Siluman F-35 Langsung Diborong Tentara Israel Kredit Foto: Sindonews

Komite kementerian untuk akuisisi militer Israel telah menyetujui kesepakatan senjata baru yang kontroversial yang mencakup satu skuadron jet tempur siluman F-35 baru buatan Lockheed Martin Amerika Serikat (AS).

Kesepakatan pembelian senjata itu tak hanya F-35. Namun, negara Yahudi itu juga memborong empat pesawat pengisi bahan bakar udara KC-46 dan pesawat angkut militer strategis buatan Boeing, serta berbagai rudal dan bom canggih.

Baca Juga: Kacau, Mobil Trek-trekan di Pangkalan Jet Siluman F-35 Israel

"Sebuah komite pengadaan kementerian telah menyetujui pembelian satu skuadron F-35 baru, empat pesawat pengisian bahan bakar baru, dan sejumlah besar amunisi," kata seorang pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya kepada Reuters yang dilansir Rabu (17/2/2021).

Kementerian Keuangan Israel awalnya mengutip masalah anggaran dan menentang rencana pembelian tersebut, tetapi pada akhirnya mereka menyingkirkan masalah tersebut, yang didukung oleh Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz.

Pendanaan untuk kesepakatan senilai USD2,74 miliar itu banyak yang menentang dengan menyoroti bahwa pembayaran di muka akan mengakibatkan biaya bunga tinggi dari bank-bank Amerika.

"Intinya adalah membayar sekitar NIS 8 miliar di sini dan sekarang atau membayar bunga tambahan ... dalam dekade berikutnya, yang akan dibayar Kementerian Pertahanan dengan dollar dari anggaran bantuan," kata seorang direktur jenderal di Kementerian Pertahanan Israel, Amir Eshel, kepada wartawan pada November lalu yang dilansir The Times of Israel.

Perkiraan yang kemudian disetujui oleh pemerintah bernilai NIS 9 miliar.

“Saya tidak yakin bahwa Negara Israel saat ini—di puncak defisit anggaran—akan mengambil NIS 8 miliar dan menaruhnya di Amerika. Ada teknik lain untuk mengatasi ini," ujarnya.

Eshel juga menyoroti bahwa armada jet tempur F-35 Pasukan Pertahanan Israel saat ini, serta sekitar 100 F-15-nya, telah dibeli dengan pengaturan serupa.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini