Gregetan Suku Bunga Kredit Lambat Turun, BI Turunkan BI7DRR jadi 3,50%

Gregetan Suku Bunga Kredit Lambat Turun, BI Turunkan BI7DRR jadi 3,50% Foto: BI

Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 17-18 Februari 2021 memutuskan untuk menurunkan BI 7-Day Reverse Repo Rate(BI7DRR) sebesar 25 bps menjadi 3,50%, suku bunga Deposit Facility sebesar 2,75%, dan suku bunga Lending Facility sebesar 4,25%.

"Keputusan ini konsisten dengan prakiraan inflasi yang tetap rendah dan stabilitas nilai tukar Rupiah yang terjaga, serta sebagai langkah lanjutan untuk mendorong momentum pemulihan ekonomi nasional," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo saat menyampaikan hasil RDG secara virtual di Jakarta, Kamis (18/2/2021).

Dengan penurunan ini, BI berharap perbankan dapat mempercepat penurunan suku bunga kreditnya guna mendorong pemulihan ekonomi nasional.

Baca Juga: BI Bidik 12 Juta Merchant Gunakan QRIS Hingga Akhir Tahun

Sebagaimana diketahui, longgarnya likuiditas dan penurunan BI7DRR sebesar 125 bps sepanjang 2020 mendorong rendahnya rata-rata suku bunga PUAB overnight sekitar 3,04%. Suku bunga deposito 1 bulan juga telah menurun sebesar 181 bps ke level 4,27% pada Desember 2020.

Namun demikian, penurunan suku bunga kredit masih cenderung terbatas, yaitu hanya sebesar 83 bps ke level 9,70% selama tahun 2020.

"BI mengharapkan perbankan dapat mempercepat penurunan suku bunga kredit sebagai upaya bersama untuk mendorong kredit/pembiayaan bagi dunia usaha dan pemulihan ekonomi nasional," tukasnya.

Selain melalui kebijakan suku bunga, guna memacu perbankan dalam mempercepat penurunan suku bunga kredit, BI juga akan mempublikasikan “Asesmen Transmisi Suku Bunga Kebijakan Kepada Suku Bunga Dasar Kredit Perbankan."

"Ini untuk mendukung percepatan transmisi kebijakan moneter serta memperluas diseminasi informasi kepada konsumen baik korporasi maupun individu guna meningkatkan tata kelola, disiplin pasar dan kompetisi di pasar kredit perbankan," tutupnya.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini