Whatsapp Paksa Pengguna Setujui Aturan Privasi Baru, Kalau Tidak akan Dihapus!

Whatsapp Paksa Pengguna Setujui Aturan Privasi Baru, Kalau Tidak akan Dihapus! Foto: Rawpixel

WhatsApp di bulan Januari 2021 menimbulkan reaksi besar dari para penggunanya setelah mengumumkan akan memaksa penggunanya menyetujui syarat dan ketentuan baru untuk kebijakan privasinya .

Laman GSM Arena mengutarakan, kata-kata yang diperbarui membuat penggunanya berpikir Facebook akan mendapatkan konten obrolan mereka, atau sesuatu seperti itu. Asumsi ini sebenarnya salah dan itu hanya terjadi untuk Facebook Messenger, dan lucunya tidak pernah ada reaksi balik tentang layanan tersebut. 

Baca Juga: Duh, WhatsApp Ogah Setop Kebijakan Privasi yang Bagi Data ke Facebook

Bagaimanapun, setelah dunia maya "meledak" dan orang-orang mulai pindah ke layanan seperti Telegram, yang sebenarnya kurang aman privasi daripada WhatsApp (jika kita berbicara tentang akses ke konten pesan Anda), perusahaan milik Facebook itu menunda pemberlakuan aturan perubahan tersebut ke tanggal 15 Mei 2021. Kebijakan baru ini awalnya akan mulai berlaku pada 8 Februari lalu.

Anda pasti bertanya-tanya apa yang terjadi jika, pada Mei nanti, pengguna tetap tidak menyetujui syarat dan ketentuan baru itu. Hari ini, WhatsApp menjelaskan hal tersebut.

WhatsApp menjelaskan, jika Anda menolak persyaratan baru setelah tanggal 15 Mei, selama beberapa pekan, Anda masih dapat menerima panggilan dan pemberitahuan, tetapi tidak dapat membaca atau mengirim pesan dari aplikasi.

Baca Juga: Bos Facebook: Telegram dan Signal Bukan Saingan WhatsApp

Tidak jelas apa yang terjadi setelah itu, tapi WhatsApp memiliki kebijakan baru untuk menghapus akun yang tidak aktif selama 120 hari. Dan Anda dapat dihitung sanksi seperti itu jika menolak persyaratan baru.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, WhatsApp telah berbagi metadata dengan Facebook selama bertahun-tahun, satu-satunya hal baru yang akan dikirim kembali ke induk setelah pembaruan ini adalah pembayaran dan data transaksi, untuk membantu Facebook menargetkan iklan dengan lebih baik kepada Anda di berbagai layanannya. Pembayaran dan transaksi melalui WhatsApp bahkan bukan apa-apa di kebanyakan tempat.

Atau jika Anda sangat membenci Facebook, mungkin ada baiknya berhenti menggunakan Messenger dulu yang tidak memiliki obrolan terenkripsi ujung ke ujung secara default.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini