Mantul! Pengguna Platform streaming Online Milik MNC Kebanjiran Pengguna

Mantul! Pengguna Platform streaming Online Milik MNC Kebanjiran Pengguna Foto: Ist

Anak usaha PT MNC Vision Networks Tbk (IPTV), Vision+ mencatat pertumbuhan dan perkembangan yang pesat selama satu tahun terakhir. Platform streaming video online berlangganan tersebut pun menjadi salah satu yang terbesar di Indonesia.

Berdasarkan riset Comscore, Vision+ menduduki peringkat keenam situs hiburan yang paling banyak dikunjungi di Indonesia. Vision+ memiliki lebih dari 1,6 juta pelanggan berbayar dengan 33 juta Pengguna Aktif Bulanan (Monthly Active Users/MAU), sehingga menempatkan Vision+ di depan para kompetitornya baik lokal dan internasional.

Sedangkan data Media Partners Asia (MPA) menunjukkan terdapat sekitar 5,1 juta pelanggan SVOD langsung (2020) di Indonesia. Dari jumlah tersebut 31% merupakan pelanggan untuk Vision+.

Baca Juga: Aplikasi Streaming Digital Live TV dan OTT MNC Vision Banjir Peminat Dikala Pandemi

"Kami sangat senang dengan perkembangan dan kinerja IPTV dan unit bisnisnya. Memasuki tahun 2021, kami berharap IPTV memiliki pertumbuhan yang lebih solid mengingat kinerjanya saat ini. Melalui berbagai inisiatifnya, Vision + akan terus menjadi layanan streaming video online terkuat di pasar. IPTV telah mengubah model bisnisnya di seluruh anak perusahaannya agar lebih efektif dan efisien," ungkap Presiden Direktur IPTV Ade Tjendra, Selasa (23/2/2021).

Vision+ terus mendominasi pasar melalui konten eksklusifnya yang komprehensif, dalam bentuk saluran berbayar yang sesuai dan fitur video on demand (VOD) yang diproduksi Vision Pictures.

Selain itu, platform online ini juga memiliki saluran Free-to-Air lokal terlengkap dan pilihan saluran premium internasional terlengkap. Selain itu, 4 saluran FTA yaitu RCTI, MNCTV, GTV, & iNews (MNCN) yang memiliki rata-rata pangsa pemirsa lebih dari 50% pada primetime dan ada pula saluran FTA stasiun televisi TV One & ANTV (VIVA) yang juga eksklusif untuk grup IPTV.

Baca Juga: Aplikasi Streaming Milik MNC Vision Bakal Geber Produksi Original Content

Hal ini menjadikan Vision + sebagai satu-satunya platform OTT yang secara eksklusif menyalurkan semua saluran FTA di Indonesia. Secara historis, kinerja saluran FTA pada platform berbasis pelanggan di Indonesia selalu kuat, yang menyumbang lebih dari 70% pemirsa TV-berbayar dan OTT pada periode tertentu.

Kinerja positif juga dicatatkan oleh K-Vision yang konsisten melanjutkan pertumbuhan mendominasi pasar TV berbayar prabayar. Bahkan pada Januari 2021 memecahkan rekor rate akuisisi sebanyak 514.000 pelanggan dengan total 5,74 juta pelanggan per 21 Februari 2021 kemarin. Di tahun ini K-Vision menargetkan penjualan voucher top up bulanan mencapai Rp40 juta, meningkat dibanding capaian per bulan Rp13 juta pada semester kedua 2020 silam.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini