Di Tengah Konflik, Afghanistan Nyatanya Sukses Jalani Proses Vaksinasi

Di Tengah Konflik, Afghanistan Nyatanya Sukses Jalani Proses Vaksinasi Foto: Antara/Nova Wahyudi

Afghanistan meluncurkan kampanye vaksinasi Covid-19 yang ditujukan untuk menyuntik ratusan ribu orang pada Selasa (23/2/2021). Padahal di saat yang sama negara itu dihantui serangan hampir setiap hari oleh pemberontak.

Pemerintagh Afghanistan memutuskan dokter, personel keamanan, dan jurnalis termasuk di antara mereka yang menerima dosis vaksin Covid-19 AstraZeneca. Vaksin tersebut disumbangkan oleh India pada awal bulan ini.

Baca Juga: Istri Bill Gates: Semua Orang Butuh Vaksin, Negara Kaya Jangan Egois!

"Hari ini, saya mengucapkan selamat kepada rakyat Afghanistan atas peluncuran tahap pertama vaksin Covid-19 (drive) dengan 500 ribu dosis vaksin. Ini adalah kesempatan besar bagi rakyat Afghanistan," kata Presiden Afghanistan Ashraf Ghani saat suntikan pertama dilakukan dilansir dari Arab News pada Selasa (23/2/2021).

"Kami tidak mengharapkan keajaiban apa pun, tapi mari kita bantu kampanye ini agar dilaksanakan dengan adil," ujar pelaksana tugas menteri kesehatan Afghanistan Waheed Majroh.

Afghanistan diyakini telah terpukul parah oleh pandemi Covid-19 pada tahun lalu. Tetapi lockdown terbatas dan sektor perawatan kesehatan yang bobrok telah menghambat kemampuan negara itu untuk melacak virus.

Secara resmi negara itu hanya mencatat 55.600 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dan sekitar 2.430 kematian. Tetapi survei yang diterbitkan oleh kementerian kesehatan negara itu Agustus lalu memperkirakan bahwa hingga 10 juta orang, hampir sepertiga dari populasi, mungkin telah terinfeksi virus corona.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini