Senjatanya Diledek Habis-habisan, Rusia Kesal pada PM Armenia: Hoaks...

Senjatanya Diledek Habis-habisan, Rusia Kesal pada PM Armenia: Hoaks... Kredit Foto: AP Photo/UNTV

Para anggota parlemen dan pakar pro-pemerintah Rusia mengecam keras Perdana Menteri (PM) Armenia Nikol Pashinyan karena menyebut rudal Iskander tidak bisa meledak saat perang dengan Azerbaijan untuk memperebutkan Nagorno-Karabakh.

Dalam wawancara dengan layanan berita 1in.am yang disiarkan Selasa malam, Pashinyan menanggapi klaim mantan Presiden Serzh Sarkisian bahwa militer Armenia tidak menggunakan misil Iskander-nya secara memadai untuk melawan pasukan Azerbaijan yang bergerak maju karena perintah pemerintah yang salah.

Baca Juga: Di Tengah Panasnya Tensi Politik, PM Armenia Ungkit Masa Lalu: Apa Senjata Rusia dari Tahun '80-an?

Sarkisian membuat klaim awal bulan ini saat dia mengkritik keras penanganan Pashinyan terhadap perang enam minggu yang dihentikan oleh gencatan senjata yang ditengahi Rusia pada 10 November.

“Biarkan dia bertanya mengapa Iskander yang ditembakkan tidak meledak atau mengapa meledak, katakanlah, 10 persen,” kata Pashinyan membalas Sarkisian tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Pashinyan melanjutkan dengan menyatakan bahwa sistem rudal canggih Rusia itu mungkin sudah ketinggalan zaman. Ditanya apakah memang misil Iskander tidak berfungsi, dia berkata:

"Saya tidak tahu. Mungkin itu senjata tahun 1980-an.”

Pernyataan tersebut memicu badai kritik di Rusia yang memasok beberapa sistem rudal Iskander ke Armenia pada 2015. Anggota senior Duma Negara, majelis rendah parlemen Rusia, menyerang Pashinyan dengan istilah yang sangat kuat.

"Iskander adalah senjata yang sangat tepat, yang telah berulang kali dibuktikan selama latihan militer," kata Viktor Zavarzin, wakil ketua komite pertahanan dan keamanan Duma Negara.

“Apa yang dikatakan Pashinyan tentang misil itu adalah kebohongan total," kata Zavarzin kepada stasiun radio Govorit Moskva.

Anggota parlemen Rusia lainnya, Dmitry Sablin, mengejek PM Armenia dan mempertanyakan kompetensinya.

“Seorang penari yang buruk terhambat oleh hal-hal lain. Pepatah populer ini paling tepat menggambarkan klaim PM Armenia tentang penggunaan Iskander dalam perang terakhir dan sudah usang,” tulis kantor berita RIA Novosti mengutip Sablin, yang dilansir Kamis (25/2/2021).

Vladimir Solovyov, pembawa acara bincang-bincang politik terkemuka Rusia, dan komentator pro-Kremlin lainnya juga mengecam pernyataan Pashinyan yang diedarkan secara luas oleh media Rusia.

Pashinyan juga mendapat kecaman dari lawan politiknya di dalam negeri.

“Bagaimana 10 persen rudal bisa meledak dan 90 persen sisanya tidak meledak setelah mengenai target?,” kata Seyran Ohanyan, pensiunan jenderal yang menjabat sebagai menteri pertahanan Armenia selama akuisisi rudal Iskander.

“Saya pikir [Pashinyan] sangat jauh dari memenuhi syarat untuk membuat penilaian tentang mereka,” kata Ohanyan kepada RFE/RL's Armenian Service.

Dengan jarak tembak hingga 500 kilometer, misil Iskander dikenal dengan ketepatan dan kemampuannya dalam mengatasi perisai pertahanan rudal modern. Rusia memicu kekhawatiran serius dari Amerika Serikat dan kekuatan Barat lainnya ketika mengerahkan rudal semacam itu ke eksklaf Kaliningrad di Laut Baltik pada 2018.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini