Apa Itu Rupiah Digital?

Apa Itu Rupiah Digital? Kredit Foto: Antara/M Agung Rajasa

Bank Indonesia (BI) berencana akan meluncurkan rupiah jenis baru dalam bentuk digital untuk bersaing menghadapi cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum yang sedang populer di Indonesia.

Program pembuatan rupiah digital ini juga menjadi bagian dari proses digitalisasi ekonomi Indonesia yang saling terintegrasi. Bank Indonesia berencana menjadikan rupiah digital ini sebagai mata uang digital resmi Indonesia. Untuk itu, Bank Indonesia juga akan melakukan koordinasi dengan bank sentral di negara lain. 

Baca Juga: Nilai Tukar Rupiah Hari Ini, 4 Maret 2021: Gak Bisa Berkutik!

Mengenal Rupiah Digital, Calon CBDC Milik Indonesia

Rupiah digital akan digadang-gadang menjadi Central Bank Digital Currency (CBDC) milik Indonesia. Central Bank Digital Currency (CBDC) adalah bentuk mata uang digital atau fiat suatu negara yang juga merupakan klaim milik bank sentral. Alih-alih mencetak uang fisik, bank sentral di suatu negara akan menerbitkan koin atau rekening elektronik yang didukung oleh kepercayaan dan kredit penuh dari pemerintah.

Selama bertahun-tahun, otoritas pengatur perbankan tradisional di seluruh dunia telah berjuang untuk mengendalikan pengaruh cryptocurrency populer seperti Bitcoin dan Ethereum yang bekerja dalam jaringan blockchain.

Mata uang virtual semacam itu telah mendapatkan popularitas yang luar biasa, karena sifatnya yang terdesentralisasi dan bebas regulasi, dan juga telah menjadi ancaman bagi sistem perbankan tradisional saat ini yang beroperasi di bawah lingkup dan kendali otoritas pengatur keuangan suatu negara, seperti bank sentral.

Tidak ada kejelasan tentang pemeliharaan cadangan yang cocok untuk mendukung penilaian mata uang kripto. Selain itu, peluncuran cryptocurrency baru yang berkelanjutan juga telah menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan penipuan, pencurian, dan peretasan.

Karena tidak dapat mengontrol pertumbuhan dan pengaruh cryptocurrency semacam itu, banyak bank sentral terkemuka di seluruh dunia sedang mengerjakan atau mempertimbangkan untuk meluncurkan versi cryptocurrency mereka sendiri. Cryptocurrency yang diatur ini disebut mata uang digital bank sentral dan akan dioperasikan oleh otoritas moneter atau bank sentral negara tersebut.

Uang yang juga disebut mata uang fiat atau uang digital negara, CBDC akan bertindak sebagai representasi digital dari mata uang fiat suatu negara dan akan didukung oleh jumlah cadangan moneter yang sesuai seperti emas atau cadangan mata uang asing.

Setiap unit CBDC akan bertindak sebagai instrumen digital yang aman dan setara dengan tagihan kertas dan dapat digunakan sebagai cara pembayaran, penyimpan nilai, dan unit akun resmi. Layaknya uang kertas berbasis kertas yang memiliki nomor seri unik, setiap unit CBDC juga dapat dibedakan untuk mencegah peniruan.

Karena ini akan menjadi bagian dari jumlah uang beredar yang dikendalikan oleh bank sentral, ia akan bekerja bersama bentuk lain dari uang yang diatur ketat, seperti koin, uang kertas, dan obligasi. CBDC bertujuan untuk menghadirkan yang terbaik dari kedua dunia — kenyamanan dan keamanan bentuk digital seperti cryptocurrency, dan sirkulasi uang yang dapat diatur dan dilindungi undang-undang dari sistem perbankan tradisional. Bank sentral tertentu atau otoritas moneter lain yang kompeten di negara tersebut akan bertanggung jawab sepenuhnya atas segala operasinya.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini