Gencarkan Energi Terbarukan, Schneider Electric Diganjar Renewable Energy Markets Asia Awards

Gencarkan Energi Terbarukan, Schneider Electric Diganjar Renewable Energy Markets Asia Awards Kredit Foto: Ist

Schneider Electric, pemimpin global dalam transformasi digital di pengelolaan energi dan otomasi menerima penghargaan dari The Centre for Resource Solutions (CRS) atas kepemimpinannya dalam membangun pasar energi terbarukan dan penyediaan energi hijau di wilayah Asia.

Penghargaan The Renewable Energy Markets Asia Awards diberikan secara virtual minggu ini pada inagurasi Konferensi Renewable Energy Markets (REM) Asia. CRS adalah lembaga nirlaba yang berbasis di Amerika Serikat yang fokus pada masalah lingkungan dan perubahan iklim serta mempromosikan pemanfaatan energi terbarukan.

Lanskap energi terbarukan di Asia bergerak lebih cepat dari sebelumnya. Tujuan konferensi REM Asia adalah untuk mendukung pertumbuhan pasar energi terbarukan di Asia, dengan fokus pada kebutuhan perusahaan melalui tarif hijau, sertifikat, dan perjanjian jual beli tenaga listrik (Power Purchase Agreement / PPA). Konferensi ini akan menghubungkan pelaku industri terkemuka di seluruh pasar energi terbarukan Asia untuk membangun jaringan, belajar dan merencanakan strategi masa depan untuk kawasan Asia.

Baca Juga: Schneider Electric Ungkap Empat Faktor Penting Wujudkan Transformasi Digital

“Kami dengan bangga memberikan penghargaan kepada Schneider Electric di the Renewable Energy Markets Asia Awards atas upayanya dalam menyediakan akses terhadap energi bersih di wilayah Asia,” kata Jennifer Martin, Executive Director of CRS.

Menurutnya, Schneider Electric telah menjalankan perannya dalam memastikan ketersediaan akses energi yang merata di seluruh wilayah dengan berinvestasi di perusahaan-perusahaan ramah lingkungan yang menyediakan energi bersih bagi komunitas yang kekurangan pasokan energi.

Schneider Electric terpilih berdasarkan komitmennya pada transisi energi bersih. Dalam kegiatan operasionalnya, Schneider Electric telah mencanangkan target untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2025 dan net-zero gas rumah kaca pada tahun 2030.

Tahun lalu, pemanfaatan energi terbarukan telah mendukung 80% dari operasional Schneider Electric, naik dari hanya 2% pada tahun 2017. Peningkatan ini merupakan hasil dari strategi untuk memaksimalkan penerapan kapasitas pabrik, PPA, dan sertifikat.

Dalam kurun waktu tiga tahun, perusahaan telah melengkapi 15 pabriknya di China dengan pembangkit tenaga surya, dan tiga pabrik lainnya akan diimplementasikan pada tahun ini.

Schneider juga merupakan pemimpin pasar dalam solusi pada 2020 lalu - pengakuan atas upaya Schneider dalam membantu dekarbonisasi global dengan mempercepat pengadopsian energi terbarukan.

Pada bulan Januari tahun ini, Schneider juga dinobatkan sebagai perusahaan paling berkelanjutan di dunia oleh Corporate Knights, sebuah perusahaan media dan riset yang berfokus pada kinerja keberlanjutan perusahaan. Transformasi digital, membantu perusahaan dalam meminimalkan penggunaan energi dan emisi, serta memaksimalkan pemanfaatan energi terbarukan.

Baca Juga: Ruangguru Raih Penghargaan Inovasi dari AS di Tengah Pandemi Covid-19

Sasaran Schneider adalah membantu kliennya menghemat 800 juta ton CO2 antara tahun 2021 dan 2025. Divisi Energy and Sustainability Services (ESS) perusahaan telah memberikan konsultasi terhadap lebih dari 100 transaksi PPA dengan total lebih dari 9000 megawatt secara global dan menjadi perantara bagi hampir 100 juta megawatt-jam sertifikat energi - menjadikan Schneider Electric sebagai konsultan terbesar di dunia untuk pengadaan energi terbarukan perusahaan.

Untuk mengakomodasi kebutuhan konsultasi yang semakin tinggi, divisi ESS Schneider Electric baru-baru ini mendirikan kantor di Singapura untuk memberikan layanan konsultasi kepada perusahaan-perusahaan yang beroperasi di Asia.

Pengakuan dari CRS menambah pencapaian Schneider Electric di bidang energi bersih setelah sebelumnya Schneider memperoleh penghargaan sebagai Pelopor Energi Bersih dari the Climate Group’s RE1.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini