Dukung Pemulihan Ekonomi, Jabar Perkuat Implementasi Elektronifikasi Transaksi

Dukung Pemulihan Ekonomi, Jabar Perkuat Implementasi Elektronifikasi Transaksi Kredit Foto: Rahmat Saepulloh

Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah (ETPD) dinilai akan meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari pajak maupun retribusi. PAD berpotensi melonjak pesat, khususnya di tengah pandemi Covid-19. 

Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jawa Barat (Jabar) bersama Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jabar, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Jabar, dan bank bjb, berupaya memperkuat implementasi ETPD, baik di lingkungan pemda provinsi maupun pemerintah kabupaten/kota di Jabar sebagai respon cepat atas Keputusan Presiden No.3 Tahun 2021 tentang Satuan Tugas Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah yang baru diterbitkan tanggal 4 Maret 202.

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Jabar Herawanto mengatakan, digitalisasi di bidang sistem pembayaran di lingkungan pemerintah daerah ini bersifat kritikal karena menjadi bagian awal dari langkah-langkah untuk mempercepat dan memperluas digitalisasi perekonomian di daerah. Baca Juga: Jadwal Panen Durian Runtuh dari Bank Mandiri, Jangan Sampai Kelewat!

"Koordinasi antar stakeholder ini diperlukan untuk memperkuat komitmen pemangku kepentingan dalam mempercepat dan memperluas digitalisasi perekonomian daerah. Khususnya di bidang sistem pembayaran di lingkungan pemerintahan daerah di seluruh Jawa Barat," katanya kepada wartawan di Bandung, Kamis (18/3/2021).

Herawanto menilai, implementasi ETPD harus menjadi fokus dalam mempercepat dan memperluas digitalisasi perekonomian daerah. Pemda provinsi dan kabupaten/kota pun harus memiliki wawasan lebih lanjut mengenai digitalisasi transaksi pemerintah daerah, khususnya ETPD.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini