Kisah Perusahaan Raksasa: Indian Oil, BUMN Minyak India yang Besar Setelah Monopoli

Kisah Perusahaan Raksasa: Indian Oil, BUMN Minyak India yang Besar Setelah Monopoli Kredit Foto: Reuters

Indian Oil Corporation Limited atau Indian Oil adalah badan usaha milik negara yang dikelola oleh pemerintah India. Korporasi yang bergerak dalam bidang minyak dan gas menjadi perusahaan raksasa berdasarkan pendapatannya, menurut Fortune Global 500. 

Menurut Fortune tahun 2020, Indian Oil menempati peringkat ke-151 dunia dengan total pendapatan 69,24 miliar dolar AS. Pertumbuhannya tak sebaik tahun fiskal 2018-2019, karena pertumbuhan di periode 2019-2020 minus 10,8 persen, jadi pendapatannya turun dari sebelumnya 77,58 miliar dolar. Meski begitu, Indian Oil adalah perusahaan minyak komersial terbesar di India. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Walt Disney, Konglomerat Hiburan yang Terhibur karena Ketajirannya

Di sisi lain, semua berantakan saat perusahaan merugi hingga 126 juta dolar tahun itu. Penurunan signifikan sebesar 105,1 persen hampir merubuhkan perusahaan. 

Namun demikian, aset dan total ekuitas perusahaan dapat dilihat aman. Secara berurutan masing-masing mencapai 43,60 miliar dolar dan 12,61 miliar dolar.

Seperti apa perjalanan dari Indian Oil sebagai perusahaan terkaya? Warta Ekonomi pada Selasa (23/3/2021) akan menuliskannya dalam artikel ringkas sebagai berikut.

Minyak di India bermula dari konflik pemerintah India dengan perusahaan minyak milik asing. Itu semua terjadi dalam periode pasca-kemerdekaan tahun 1947.

Asing memegang kendali, mulai dari perusahaan minyak Inggris, Burmah dan Shell, serta perusahaan AS Standard-Vacuum dan Caltex.

Industri asli India hampir tidak ada. Selama tahun 1930-an, sejumlah kecil pedagang minyak India berhasil berdagang di luar kartel internasional. Mereka mengimpor roh motor, solar, dan minyak tanah, terutama dari Uni Soviet, dengan harga lebih murah dari harga pasar dunia. Pada gilirannya ini berdampak pada persediaan yang tidak teratur, sehingga sulit bersaing secara efektif dengan asing.

Muncullah Resolusi Kebijakan Industri pemerintah tahun 1948. Kebijakan ini menyatakan industri minyak sebagai wilayah ekonomi yang harus dicadangkan untuk kepemilikan dan penguasaan negara, yang menetapkan bahwa semua unit baru harus menjadi milik pemerintah kecuali diberi wewenang khusus. Namun, India tetap terikat secara efektif dengan sistem pasokan kolonial.

Minyak hanya dapat diperoleh jika diimpor dari negara di kawasan sterling, bukan dari negara yang harus dibayar dalam dolar. Pada tahun 1949, India meminta perusahaan minyak Inggris dan AS untuk menawarkan nasihat tentang proyek penyulingan agar negara tersebut lebih mandiri dalam minyak.

Selanjutnya, antara 1954 dan 1957, dua kilang dibangun oleh Burmah-Shell dan Standard-Vacuum di Bombay, dan satu lagi dibangun di Vizagapatnam oleh Caltex. Selama periode yang sama, perusahaan menemukan diri mereka dalam konflik yang meningkat dengan pemerintah.

Dalam waktu tertentu, pemerintah berselisih dengan Burmah Oil atas ladang minyak Nahorkatiya tidak lama setelah ditemukan pada 1953. Pemerintah menolak hak Burmah untuk memurnikan atau memasarkan minyak ini dan bersikeras untuk memiliki kepemilikan bersama dalam produksi minyak mentah. Burmah kemudian menghentikan sementara semua kegiatan eksplorasi di India.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini