Bakal Garap TPPAS Lulut Nambo, Investor Jerman Rogoh Kocek USD 133,3 Juta

Bakal Garap TPPAS Lulut Nambo, Investor Jerman Rogoh Kocek USD 133,3 Juta Kredit Foto: Rahmat Saepulloh

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat menggandeng perusahaan asal Jerman EUWELLE Environmental Technology GmbH untuk mengembangkan TPPAS Lulut Nambo dengan investasi mencapai USD 133,3 juta. 

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Emil) mengatakan, investor TPPAS Lulut Nambo melalui proses lelang yang komprehensif dan adil. EUWELLE pun sudah memenuhi syarat yang dibuat. Mulai dari teknologi sampai kondisi finansial.  Baca Juga: Gubernur Ridwan Kamil Umumkan Kabar Gembira ini...

“Dari sisi cost, sangat rasionable, sehingga beban tipping fee ke kabupaten/kota tidak terlalu besar. Oleh karena itu saya harapkan lancar,” katanya kepada wartawan di Bandung, Selasa sore (23/3/2021).

“Yang bikin kita yakin dengan investor dari Jerman adalah mereka proyeknya sudah banyak, sehingga kita lebih reugreug (aman) ini bisa berjalan sesuai waktu,”tambahnya

Provinsi Jawa Barat sendiri mengupayakan agar pengelolaan sampah harus dijadikan sesuatu yang bermanfaat, sehingga akan dikenal sebagai provinsi yang ramah lingkungan, semua kita selesaikan menjadi lebih terukur.

Sampah yang masuk TPPAS Lulut Nambo rencananya akan diolah menjadi Refuse Derived Fuel (RDF), biogas, kompos, dan produk energi dari sampah lainnya. 

TPPAS Lulut Nambo memiliki luas sekitar 55 hektare. 15 hektare di antaranya akan digunakan sebagai tempat pemrosesan dan pengolahan sampah. Sisanya akan dibangun jalan, tempat pengolahan air, dan perkantoran. TPPAS Lulut Nambo akan mengelola sampah di wilayah Kota Bogor, Kabupaten Bogor, Kota Depok, dan Tangerang Selatan. 

“Karena pengelolaan sampah di Jabar itu sudah diputuskan  harus regional tidak boleh satu-satu, maka wilayah Bogor, Bogor, Depok dan Tangsel itu oleh Lulut Nambo,” ujarnya.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini