Koran Israel Minta Maaf Pasca-olok-olokan Terhadap Rakyat Palestina yang Jadi Korban

Koran Israel Minta Maaf Pasca-olok-olokan Terhadap Rakyat Palestina yang Jadi Korban Kredit Foto: Antara/REUTERS/Mohammed Salem

Sebuah surat kabar komunitas Yahudi ortodoks di New York dan New Jersey meminta maaf setelah menjadikan warga Palestina yang ditembak tentara Israel sebagai bahan olok-olok.

Edisi Februari dari Jewish Link muncul untuk mengejek kematian orang-orang Palestina dengan menampilkan tajuk utama berjudul "100.000 orang Palestina ditembak oleh tentara Israel." Surat kabar itu secara bercanda mengatakan bahwa warga Palestina secara sukarela ditembak oleh unit "Penembak jitu" Israel yang membagikan vaksin COVID-19 .

Baca Juga: Innalillahi, Jet-jet Tempur Israel Luluhlantakkan Sebagian Wilayah Gaza

Artikel tersebut mengatakan bahwa Israel membagikan vaksin gratis kepada Palestina untuk meningkatkan hubungan dengan tetangga Arabnya, dan dosis disuntikkan oleh unit elit tentara Israel, yang secara khusus dilatih dalam penggunaan jarum suntik.

Mengolok-olok kematian warga Palestina, artikel tersebut mengatakan bahwa Kementerian Kesehatan skeptis bahwa orang-orang Palestina akan secara sukarela ditembak oleh militer Israel, tetapi yang mengejutkan mereka, pada minggu pertama program tersebut, lebih dari 100.000 orang Palestina telah divaksinasi.

"Setelah semua orang Arab ditembak sekali, kami berharap untuk menembak mereka untuk kedua kalinya," artikel itu melanjutkan untuk mengejek kematian warga Palestina seperti dikutip dari Middle East Monitor, Kamis (25/3/2021).

Meskipun diklaim bahwa karya tersebut adalah "Purim satire", yang merupakan hari libur Yahudi yang merayakan kisah alkitabiah tentang Ratu Ester yang menggulingkan persekongkolan Persia untuk membunuh orang Yahudi, hal itu memicu reaksi balik.

Penulis sekaligus musisi Rich Siegel menulis sepucuk surat kepada editor Jewish Link yang mengatakan bahwa setiap orang yang baik akan menemukan item itu memiliki selera yang sangat buruk.

"Jika Anda tidak mengerti mengapa lelucon Anda sangat ofensif, izinkan saya mengingatkan Anda bahwa ribuan orang Palestina dan orang Arab lainnya telah ditembak dan dibunuh, atau ditembak dan dilukai, dalam sejarah berdarah negara apartheid rasis Anda," tulisnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terkini