Kisah Perusahaan Raksasa: Dari Pabrik Sepeda, Panasonic Jadi Konglomerat Elektronik Dunia

Kisah Perusahaan Raksasa: Dari Pabrik Sepeda, Panasonic Jadi Konglomerat Elektronik Dunia Kredit Foto: Reuters

Panasonic Corporation adalah salah satu perusahaan elektronik multinasional papan atas asal Jepang. Konglomerat teknologi ini merupakan salah satu perusahaan raksasa yang terdaftar dalam Fortune Global 500.

Menurut Fortune tahun 2020, Panasonic berada di peringkat ke-153 berdasarkan pendapatannya. Total pendapatannya mencapai 68,89 miliar dolar AS. Namun angkanya turun 4,5 persen dari 2019 dengan perolehan 72,17 miliar dolar. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: China Evergrande, Taipan Properti yang Bikin Pendirinya Jadi Orang Terkaya

Dalam catatan Fortune, dari tahun ke tahun, peringkat Panasonic terus merosot jauh. Untuk rentang sepuluh tahun saja, catatan tahun 2020 adalah yang terendah untuk Panasonic. 

Panasonic juga mencatatkan kerugian 19 persen di tahun 2020. Soalnya di tahun 2019, ia sukses membukukan 2,56 miliar dolar, sedangkan di 2020 konglomerat Jepang ini cukup mendapatkan 2,07 miliar dolar.

Kondisi keuangan Panasonic yang demikian menandakan tidak sehatnya keadaan perusahaan. Meski begitu, dua aspek penilaian yakni aset dan total ekuitas saham perusahaan masing-masing senilai 57,54 miliar dolar dan 18,49 miliar dolar.

Warta Ekonomi pada Kamis (25/3/2021) akan menguraikan kisah Panasonic secara ringkas, dalam bentuk artikel sebagai berikut.

Panasonic merupakan salah satu perusahaan tertua Jepang. Panasonic didirikan pada tanggal 7 Maret 1918 oleh Konosuke Matsushita yang saat itu berusia 23 tahun.

Matsushita dahulu tinggal di rumah petak dua kamar bersama istrinya, Mumeno Iue, dan adik remajanya, Toshio. Setelah magang di pabrik hibachi dan sepeda dan bekerja di Osaka Electric Light Company, Matsushita membuat desain untuk soket lampu jenis baru.

Matsushita dan keluarganya mencoba menjual perangkat di luar rumah mereka. Mereka bahkan menjual beberapa harta paling berharga mereka untuk memenuhi kebutuhan. Sementara itu, Matsushita mendiversifikasi penawaran produknya, akhirnya memenuhi pesanan pelat insulasi kipas listrik.

Filosofi Matsushita adalah salah satu kepercayaan, dan dia memutuskan untuk berbagi rahasia dagang bahkan dengan karyawan baru untuk membangun kepercayaan di semua tingkat organisasi. Pada akhir tahun 1922, perusahaan memiliki 50 karyawan dan pabrik baru.

Di akhir dekade itu, persediaan mulai menumpuk. Untuk menghapus simpanan, Matsushita mengumumkan keputusannya untuk "memotong produksi hingga setengahnya ... tapi ... tidak memberhentikan satu karyawan pun."

Dia berkata: “Kami akan membagi separuh produksi bukan dengan merumahkan pekerja, tetapi menyuruh mereka bekerja hanya setengah hari. Kami akan terus membayar gaji yang sama dengan yang mereka terima sekarang, tetapi tidak akan ada hari libur. Semua karyawan harus melakukan yang terbaik untuk menjual inventaris. " Rencananya berhasil, menurut Panasonic.

Sekitar waktu ini, perusahaan mulai memproduksi setrika dan radio. Matsushita menjabarkan lebih banyak filosofi bisnisnya.

Sebagai seorang visioner jangka panjang, ia juga mengusulkan rencana 250 tahun untuk perusahaan, dibagi menjadi 10 periode 25 tahun yang akan dibagi lagi menjadi fase konstruksi 10 tahun, fase aktif 10 tahun dan fase lima tahun, fase pemenuhan.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini