Guru Pamerkan Kartun Nabi Muhammad di Depan Murid, Protes Orang Tua Membludak

Guru Pamerkan Kartun Nabi Muhammad di Depan Murid, Protes Orang Tua Membludak Kredit Foto: Unsplash/Chris Lawton

Sekolah akademi, sebuah sekolah komprehensif—terlepas dari namanya—memiliki lebih dari 900 siswa. Sebagai akademi, sekolah ini berada di luar kendali otoritas lokal langsung tetapi Carole Pattison, anggota kabinet dewan untuk pembelajaran dan komunitas Kirklees, memuji tindakan cepat sekolah.

"Mereka telah meminta maaf, segera mengambil tindakan terhadap materi pengajaran dan mereka sedang meninjau proses yang relevan," katanya.

Kibble mengatakan sekolah telah menghapus gambar dan konten kursus, dan akan melakukan peninjauan atas kursus studi agamanya untuk memastikan tidak ada sumber daya lain yang tidak pantas digunakan.

Protes itu juga diselenggarakan di media sosial di tengah seruan untuk penangguhan atau pengunduran diri guru tersebut setelah menunjukkan kartun tersebut kepada siswa.

Pada 2015, kantor Charlie Hebdo di Paris diserang oleh dua pria yang mengaku berafiliasi dengan al-Qaeda dan membunuh 12 orang, termasuk kartunis staf dan dua polisi. Kantor surat kabar itu sebelumnya telah dibom setelah menerbitkan kartun Nabi Muhammad.

Tampilkan Semua
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini