Sang Bos Junta Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing Sebut Rusia Sebagai Teman Sejati

Sang Bos Junta Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing Sebut Rusia Sebagai Teman Sejati Kredit Foto: Reuters

Panglima Militer Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing menyambut baik pasukan Rusia yang menghadiri parade militer untuk merayakan Hari Angkatan Bersenjata negara itu, Sabtu (27/3/2021). Bos junta militer yang lakukan kuddeta Aung San Suu Kyi itu memuji Moskow sebagai teman sejati.

Wakil Menteri Pertahanan Rusia Alexander Fomin menghadiri parade militer di Naypyitaw, setelah bertemu dengan para pemimpin senior junta sehari sebelumnya.

Baca Juga: Kerusuhan Myanmar Bikin Ratusan WNI Terpaksa Angkat Kaki buat Mudik

Mengutip laporan Nikkei Asia, selain Rusia ada tujuh negara lainnya yang mengirim perwakilan militer untuk merayakan Hari Angkatan Bersenjata negara itu. Ketujuh negara itu antara lain China, India, Pakistan, Bangladesh, Vietnam, Laos dan Thailand.

“Rusia adalah teman sejati,” puji Jenderal Min Aung Hlaing, seperti dikutip Reuters. Tak ada tanda-tanda diplomat lain di acara yang biasanya dihadiri puluhan pejabat dari luar negeri tersebut.

Di saat para jenderal junta Myanmar merayakan Hari Angkatan Bersenjata, sekitar 50 demonstran antikudeta dibunuh pasukan keamanan setempat hari ini.

Laporan media dan saksi mata mengatakan puluhan demonstran itu tewas akibat ditembak dan dibunuh. Ini menjadi ironi karena pemimpin junta sesumbar bahwa militer akan melindungi rakyat dan berjuang untuk demokrasi Myanmar.

Para pengunjuk rasa yang menentang kudeta militer 1 Februari muncul di jalan-jalan Yangon, Mandalay, dan kota-kota lain. Mereka mengabaikan ancaman junta militer bahwa mereka akan ditembak di kepala dan punggung jika tidak berhenti beraksi.

"Hari ini adalah hari yang memalukan bagi angkatan bersenjata," kata Dr Sasa, juru bicara CRPH, kelompok anti-junta yang dibentuk oleh anggota parlemen yang digulingkan, dalam sebuah forum online yang dikutip Reuters.

"Para jenderal militer merayakan Hari Angkatan Bersenjata setelah mereka baru saja membunuh lebih dari 300 warga sipil tak berdosa," katanya, memberikan perkiraan kasar jumlah korban sejak protes pertama meletus beberapa minggu lalu.

Menurut Myanmar Now, total 50 pengunjuk rasa tewas di tangan pasukan keamanan Myanmar pada hari ini. Kematian itu terjadi di berbagai lokasi, termasuk di pinggiran kota Yangon Dala, Sagaing dekat Mandalay, kota Lashio timur, di wilayah Bago, dekat Yangon, dan tempat lain.

Hingga kemarin malam, menurut kelompok aktivis Asosiasi Pembantu Narapidana Politik (AAPP), sedikitnya 328 pengunjuk rasa tewas dalam pekan-pekan kerusuhan di negara itu. Datanya menunjukkan bahwa sekitar seperempat dari mereka tewas akibat tembakan di kepala, menimbulkan kecurigaan bahwa mereka menjadi sasaran pembunuhan.

SINDOnews.com tidak dapat memverifikasi secara independen jumlah korban tewas. Seorang juru bicara militer tidak menanggapi panggilan telepon untuk dimintai komentar.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini