Kunci Penanganan Pandemi Covid-19: Pelayanan Kesehatan Primer di Tingkat Akar Rumput

Kunci Penanganan Pandemi Covid-19: Pelayanan Kesehatan Primer di Tingkat Akar Rumput Kredit Foto: Rahmat Saepulloh

Sekretaris Universitas Indonesia, dr. Agustin Kusumayati, M.Sc., Ph.D dalam kegiatan Seminar Majelis Wali Amanat (MWA) Universitas Indonesia (UI), memaparkan tentang pelayanan kesehatan primer sebagai tulang punggung dalam penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia.

Menurutnya, pelayanan kesehatan primer adalah rangkaian pelayanan kesehatan dasar terintegrasi yang dimulai dari upaya promosi kesehatan, pencegahan, diagnosis penyakit, sampai kepada upaya penanganan dan rehabilitasi. Baca Juga: Webinar MWA UI Seri 2: Sinergi Triple Helix Upaya Pemulihan dan Penanganan Pandemi Covid-19

“Penting diingat bahwa pelayanan kesehatan primer itu people centre, bukan disease centre. Ia berfokus pada manusia, dan bersifat universal, tersedia untuk semua orang ketika mereka pertama kali ingin mengakses layanan kesehatan,” ujar Agustin, yang juga merupakan pengajar di Fakultas Kesehatan Masyarakat UI. Baca Juga: Perang Lawan Covid-19, Ketahanan dan Kemandirian Kesehatan Kuncinya!

Di sisi lain, pelayanan kesehatan ini dari segi finansial juga harus dapat ditopang oleh pendanaan dari pemerintah dan masyarakat, karena sifatnya yang komprehensif dengan tujuan yang besar. Tujuan tersebut tidak hanya mencakup kesehatan fisik semata, namun juga kesehatan mental dan lingkungan dari pasien yang ditangani.

Menurutnya, dalam konteks penanganan pandemi, Indonesia sebenarnya sudah punya suatu formulasi penanganan tersendiri dengan layanan kesehatan primer sudah termasuk di dalamnya, yaitu konsep “Perang Akar Rumput Melawan Covid-19”.

Di dalam konsep ini pemberdayaan masyarakat memang menjadi komponen utama dari upaya penanganan pandemi Covid-19. Masyarakat didorong untuk bertumpu pada kemampuan dan ketahanan diri sendiri, melakukan kegiatan terorganisir dalam upaya penanganan pandemi, menggunakan teknologi, serta membangun kolaborasi yang bersifat pentahelix, multidisiplin, dan multisektor.

Konsep ini diterapkan pada level terkecil, yaitu tingkat desa dan kelurahan dalam bentuk upaya pencegahan, deteksi, dan merespon (prevent, detect, and respond). Upaya ini diterapkan dalam bentuk promosi kesehatan, pencegahan penularan, tracing, dan edukasi kasus Covid-19, mitigasi dampak sosio-ekonomi, pendampingan oleh pemerintah dan ahli kesehatan masyarakat, serta penerapan tata laksana karantina mandiri kasus Covid-19.

Menurut Agustin, penerapan upaya tersebut banyak terkendala oleh hal yang disebut sebagai egosektoral. Menurutnya, hal ini menyebabkan upaya penanganan secara teknis menjadi lebih kompleks. “Bentuk unit penanganan kesehatan menjadi bermacam-macam, dengan penyebutan kader yang juga bermacam-macam, padahal orang dan fungsinya itu-itu saja. Penyaluran dana menjadi terpecah-pecah, dan yang paling penting, masyarakat bingung karena tidak adanya pendampingan dari ahli kesehatan masyarakat,” ujarnya menjelaskan.

Untuk itu, ia mengusulkan agar ke depannya upaya penanganan pandemi harus melibatkan para Ahli Kesehatan Masyarakat sebagai pendamping. Lebih spesifik, ia berpendapat bahwa para Sarjana Kesehatan Masyarakat harus turun langsung dan terlibat. Hal ini bisa dicapai bila ada regulasi yang mendukung, seperti dikeluarkannya instruksi presiden. “Layanan kesehatan primer harus dimulai dari unit terkecil, yaitu desa/kelurahan. Di situ medan pertempuran kita. Hilangkan ego-ego sektoral, perbaiki pelayanan Puskesmas, dan tingkatkan kualitas sumber daya manusia tenaga kesehatan kita, maka masa depan akan kita raih,” katanya.

Seminar MWA ini adalah penyelenggaraan kedua kalinya setelah sebelumnya diadakan kegiatan yang sama pada bulan Januari 2021. Bila pada penyelenggaraan sebelumnya kegiatan ini mengangkat tema ekonomi, maka tema yang diangkat pada seminar kali ini adalah “Ketahanan dan Kemandirian Kesehatan Indonesia”. Dalam kesempatan ini hadir secara virtual Wakil Presiden Prof. Dr. KH Ma’ruf Amin dan Menteri Badan Usaha Milik Negara, Erick Thohir, sebagai pembicara kunci. Seminar ini berusaha menghadirkan perspektif kesehatan dan inovasi dalam melihat kondisi Indonesia saat ini.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terkini