AS Dilanda Rasisme, Veteran Asia-Amerika Pamer Luka Perang Bekas Mengabdi dalam Rapat

AS Dilanda Rasisme, Veteran Asia-Amerika Pamer Luka Perang Bekas Mengabdi dalam Rapat Kredit Foto: Reuters/Stephen Maturen

Seorang mantan tentara Asia-Amerika yang membuka baju dan menunjukkan bekas lukanya untuk membuktikan "patriotisme" -nya dalam rapat di balai kota Ohio menjadi viral di media sosial (medsos).

Lee Wong, 69, dipuji karena membuat pernyataan yang kuat tentang diskriminasi. Tetapi beberapa orang mengatakan bahwa orang Asia-Amerika tidak merasa harus membuktikan kesetiaan mereka kepada negara mereka.

Baca Juga: Mendengar Kisah Pilu WNI di AS yang Jadi Saksi Pahitnya Kekerasan Rasial

Ini terkait dengan kasus rasisme anti-Asia yang semakin meningkat di Amerika Serikat (AS). Minggu lalu enam wanita Asia tewas di Atlanta bersama dua korban lainnya.

Ribuan orang Asia-Amerika telah melaporkan serangan kekerasan atau kejahatan rasial dalam beberapa bulan terakhir, sering dikaitkan dengan retorika yang menyalahkan orang Asia atas penyebaran Covid-19.

Wong, seorang pejabat terpilih di West Chester, Ohio, berbicara dalam sebuah pertemuan tentang rasisme yang dia hadapi sebagai orang Asia.

Saat mulai berbicara dalam pertemuan tersebut, dia mulai membuka kancing kemejanya. "Saya akan menunjukkan kepada Anda seperti apa pertanyaan tentang patriotisme itu,” terangnya.

Dia berdiri dan membuka rompinya, menunjukkan bekas luka besar di dadanya kepada rekan-rekannya di aula.

"Ini buktinya. Ini dipertahankan dalam pengabdianku di militer AS. Apakah ini cukup patriot?" tanyanya.

sub-buzz-2900-1616952826-8.png?downsize=700%3A%2A&output-quality=auto&output-format=auto

Dia kemudian menjelaskan bahwa orang-orang mempertanyakan kesetiaannya kepada AS dan mengatakan dia tidak "cukup terlihat seperti orang Amerika".

Fox News melaporkan Wong pindah ke AS untuk belajar di akhir 1960-an. Dia menceritakan dirinya kerap diserang secara fisik dan juga dilecehkan secara verbal.

Dia bertugas selama 20 tahun di tentara AS dan sekarang menjadi ketua dewan pengawas West Chester setelah terpilih pertama kali pada 2005.

Dia meminta rekan-rekannya dalam rapat balai kota untuk mengingat bahwa konstitusi AS mengatakan semua orang sama.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terkini