Ya Tuhan, Wanita El Salvador Tewas Mengenaskan di Bawah Lutut Polwan Meksiko

Ya Tuhan, Wanita El Salvador Tewas Mengenaskan di Bawah Lutut Polwan Meksiko Kredit Foto: Foto/Shutter Stock

Jaksa penuntut Meksiko membuka penyelidikan pembunuhan atas kematian seorang wanita El Salvador yang terekam dijepit lutut polisi wanita (polwan) Meksiko ke tanah.

Rekaman video itu memicu keributan diplomatik, di mana pemerintah El Salvador menuntut penyelidikan dan keadilan untuk korban.

Baca Juga: Tinggalkan AS, Meksiko Terpaksa Selingkuh ke China buat Dapatkan Vaksin Corona

Wanita itu meninggal pada hari Sabtu di resor pantai Karibia di Tulum. Sebuah video yang diterbitkan oleh situs berita Noticaribe menunjukkan korban menggeliat dan menangis saat dia berbaring telungkup di jalan dengan seorang polwan berlutut di punggungnya sementara petugas polisi pria berdiri.

Video tersebut, yang keasliannya belum bisa segera diverifikasi secara independen, kemudian dipotong untuk menunjukkan tubuh wanita tak dikenal yang diborgol tergeletak di jalan. Petugas kemudian terlihat memindahkan tubuh yang lemas tanpa sepatu ke bagian belakang truk polisi.

"Polisi mungkin terlibat dalam kematian wanita itu, yang telah merusak institusi dan masyarakat," kata Kantor Jaksa Negara Bagian Quintana Roo dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip Reuters, Selasa (30/3/2021).

Pemerintah El Salvador mengidentifikasi wanita yang meninggal itu sebagai Victoria Salazar Arriaza, berusia 36 tahun.

Presiden Salvador Nayib Bukele mendesak Meksiko untuk menerapkan "kekuatan hukum penuh" pada mereka yang bertanggung jawab atas kematian korban.

“Yang kami minta hanyalah keadilan,” katanya di Twitter.

Rene Olivares Arriaza, saudara tiri korban, mengatakan melalui telepon di El Salvador bahwa dia telah melihat video itu dan bahwa keluarganya telah diberitahu tentang kematian korban oleh kenalan mereka.

Menjelaskan perasaan kehilangan yang memilukan dari keluarga dan ketidakberdayaannya saat melihat video tersebut, Olivares mengatakan dia tidak dapat memahami bagaimana korban meninggal, dan juga menyerukan keadilan.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terkini