Perang dengan Elon Musk, Miliarder Australia Ini Kritik Tajam Mobil Listrik

Perang dengan Elon Musk, Miliarder Australia Ini Kritik Tajam Mobil Listrik Kredit Foto: Pixabay

Pemilik tambang besi terbesar di dunia, Andrew Forrest telah melontarkan kritik kepada bos Telsa, Elon Musk. Miliarder asal Australia ini mengkritik sikap penolakan Musk terhadap energi hidrogen sebagai bahan bakar mobil ramah lingkungan.

Kritikan ini pun membuat mereka kian bersaing sebagai pemain utama mobil listrik dunia, Tesla, dengan Forrest yang mengajukan alternatif lain dalam pengembangan mobil ramah lingkungan. 

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Selasa (30/3/2/1) kritikan ini datang saat Forrest hadir dalam konferensi Investasi Asia Kredit Suisse Group AG pada rabu pekan lalu.

Baca Juga: Tesla Sempat Kena Jegal, Miliarder Elon Musk Coba 'Rayu' China Lagi

"Setiap alasan untuk takut pada mereka, dan deskripsinya mungkin lebih cocok menurut saya untuk seseorang yang menjajakan teknologi baterai sebagai teknologi ramah lingkungan saat dijalankan dengan bahan bakar fosil," ujarnya.

Forrest merupakan pemilik Fortescue Metals Group, perusahaan tambang pengekspor biji besi terbesar keempat di dunia. Baru-baru ini, ia pun merambah bisnis baru yaitu pengembangan energi bersih terbarukan.

Forrest menyebut bahan pembuatan baterai mobil listrik terbatas, berbeda dengan hidrogen yang melimpah di dunia. Karena itu, Forrest lebih mendukung upaya pengembangan mobil ramah lingkungan dengan bahan bakar sel hidrogen.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini