Adu Mulut Jenderal AU dan AD Amerika Jadi Tindakan Bodoh, Seret-seret Soal Rudal Jarak Jauh...

Adu Mulut Jenderal AU dan AD Amerika Jadi Tindakan Bodoh, Seret-seret Soal Rudal Jarak Jauh... Kredit Foto: US Army

Jenderal Angkatan Udara (AU) dan Angkatan Darat (AD) Amerika Serikat (AS) berseteru soal ide Angkatan Darat menempatkan rudal jarak jauh di Pasifik untuk melawan China. Jenderal Angkatan Udara mengecamnya sebagai ide mahal, duplikat dan bodoh.

Kecaman itu disampaikan Jenderal Timothy Ray, yang memimpin Komando Serangan Global Angkatan Udara Amerika.

Baca Juga: Utusan AS Tempel China Jalin Kerja Sama buat Atasi Perubahan Iklim, Kok Baru Sekarang?

“Mengapa di dunia ini kita memiliki ide yang sangat mahal ketika kita tidak—sebagai Departemen [Pertahanan]—punya uang untuk melakukan itu?,” katanya selama podcast Mitchell Institute Aerospace Advantage yang direkam pada 31 Maret.

"Beberapa anggota Kongres bertanya kepada saya. Dan tahukah Anda? Jujur saya pikir itu bodoh," ujarnya.

"Saya hanya berpikir itu adalah ide yang bodoh untuk melangkah dan menginvestasikan uang sebanyak itu yang menciptakan kembali sesuatu yang telah dikuasai layanan dan yang sudah kita lakukan sekarang. Kenapa Anda mau mencobanya? Saya mencoba untuk memastikan bahwa bahasa saya tidak sedikit lebih berwarna dari aslinya, tapi beri saya waktu istirahat," paparnya.

Upaya tembakan presisi jarak jauh saat ini menempati peringkat sebagai prioritas modernisasi teratas Angkatan Darat, dan layanan tersebut memiliki rencana untuk meluncurkan sistem rudal hipersonik yang diluncurkan di darat pada tahun 2023.

Pada bulan Maret, Angkatan Darat meluncurkan sebuah makalah strategi baru yang menjabarkan rencananya untuk berfungsi sebagai "kekuatan dalam" yang akan mengerahkan pasukan dan rudal berbasis darat di Pasifik yang mampu menghancurkan pertahanan China.

Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal James McConville mengatakan dalam sebuah acara acara 25 Maret di Brookings Institute mengatakan mengembangkan serangan balik strategis dan senjata hipersonik adalah sangat penting bagi Angkatan Darat untuk dapat menetralkan kapal, pertahanan udara, dan kemampuan anti-access/area denial musuh yang dapat menekan kemampuan manuver layanan AD Amerika.

“Ketika Anda melihat apa yang telah dilakukan beberapa pesaing kami dengan kemampuan anti-access/area denial, mereka memasang sistem pertahanan udara dan rudal yang sangat rumit, mereka telah memasang kemampuan anti-kapal yang sangat rumit, dan pada dasarnya mereka mencoba mengembangkan diri," katanya. "Argumen yang kami miliki adalah Anda ingin memiliki banyak opsi untuk melakukan itu."

Posisi itu telah membuat kesal beberapa pendukung kekuatan udara yang percaya armada pembom Angkatan Udara menghadirkan pilihan yang lebih efektif untuk menembus wilayah udara musuh dan menghancurkan pertahanan rudal musuh. Namun, para pemimpin Angkatan Udara Amerika sebagian besar tetap diam tentang kekhawatiran mereka tentang bagaimana rencana Angkatan Darat dapat menggerogoti anggaran pertahanan.

Dalam podcast tersebut, Ray berpendapat bahwa Angkatan Darat belum membuktikan bahwa mereka bisa mendapatkan sekutu dan mitra di Pasifik Barat untuk mendaftar menjadi tuan rumah sistem senjata yang diharapkan akan dikembangkan oleh layanan tersebut.

“Ada banyak negara yang harus menyetujui ini. Saya bisa melihat beberapa dari mereka mungkin setuju di teater Eropa, mungkin di teater Asia Tengah, tapi saya tidak melihatnya datang bersama dengan kredibilitas di Pasifik dalam waktu dekat," katanya.

"Sementara itu, Angkatan Udara secara teratur menerbangkan misi gugus tugas pembom di seluruh dunia, sehingga memposisikan aset serangan jarak jauh di teater yang siap untuk menanggapi krisis dengan cepat," kata Ray.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini