Kasus Virus Corona Turun Tapi Hal Ini Masih Tinggi, Duh...

Kasus Virus Corona Turun Tapi Hal Ini Masih Tinggi, Duh... Kredit Foto: Antara/Muhammad Iqbal

Kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berskala Mikro mampu menurunkan rata-rata kasus aktif penularan virus Corona. Tapi, hoaks terus meningkat.

Perwakilan Development Specialist United Nations Children’s Fund (Unicef) Rizky Ika Syafitri mengatakan, sebetulnya vaksinasi bukan hal asing di Indonesia.

Baca Juga: Tangkal Hoaks Covid-19, Saring Informasi Sebelum Disebar!

Kerja sama dunia internasional dengan Indonesia, khususnya Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sudah berlangsung lama.

Tapi vaksinasi Covid-19 diakuinya memiliki tantangan yang lebih tinggi. “Penyebabnya karena kabar tidak benar seperti hoaks yang makin gencar,” ujar Rizky dalam diskusi virtual, kemarin.

Menurut dia, hoaks menyebab­kan turunnya minat masyarakat untuk divaksin. Padahal, semua penduduk punya hak yang sama untuk mendapatkan vaksin yang aman dan efektif.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) sudah melakukan penanganan sebaran isu hoaks Covid-19 pe­riode 23 Januari 2020 sampai 6 April 2021 sebanyak 1.513 isu.

Dari 1.513 isu hoaks tersebut, ada 2.987 penyebaran. Total se­baran yang sudah di-take down Kemenkominfo ada 2.600 kasus.

Facebook, menjadi media so­sial terbanyak yang menyiarkan hoaks tentang Covid-19 dengan total 2.411 kasus. Yang berhasil di-take down ada 2.097. Hingga saat ini ada 314 yang masih ditindaklanjuti.

Setelah itu, sebaran tertinggi ada di Twitter dengan jumlah 503 isu hoaks. Sebanyak 438 sudah diturunkan. Sementara 65 sisanya masih ditindaklanjuti.

Kemudian ada Instagram yang menyebarkan 24 isu hoaks. Yang sudah berhasil di-take down se­banyak 20 kasus dan yang masih ditindaklanjuti 4 kasus.

Begitu juga di YouTube, ter­catat penyebaran hoaks ada 49 kasus yang berhasil di-take down sebanyak 45 kasus. Jumlah terse­but belum termasuk kasus hoax yang tersebar di WhatsApp.

Dalam diskusi yang sama, Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Kementerian Kesehatan drg Widyawati menjelaskan, hoaks kuat karena rendahnya tingkat literasi masyarakat Indonesia. Hal ini juga menimbulkan efek polarisasi lainnya.

“Ini karena ada jempol netizen yang ringan banget untuk lebih gampang menyebarkan daripada berpikir dahulu atau pelajari dulu,” terangnya.

Widyawati mengklaim, masih terus melakukan edukasi melalui berbagai langkah. Caranya, antara lain dengan menggelar diskusi vir­tual dan sosialisasi di medsos.

Semua dilakukan untuk meningkatkan literasi masyarakat terkait isu kesehatan melawan pandemi Covid-19.

“Kami terus-menerus mela­wan persebaran berita disinfor­masi. Kami tahu dan sadar kalau isu terkait kesehatan merupakan isu yang spesifik dalam meng­klarifikasinya,” tuturnya.

Menurut dia, dibutuhkan keahlian khusus dari pakar untuk mengetahui benar tidaknya sebuah informasi yang beredar.

Dia mengimbau masyarakat mempelajari sebuah berita sebe­lum menyebarkannya. Perlu disaring sumbernya. Kebenaran berita tersebut juga mesti bisa dipertanggungjawabkan atau tidak.

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini