Bikin China Merinding! Begini Tampilan Kapal Perang Amfibi Teranyar Milik Taiwan

Bikin China Merinding! Begini Tampilan Kapal Perang Amfibi Teranyar Milik Taiwan Kredit Foto: Taiwan's Office of the President

Taiwan meluncurkan kapal perang amfibi baru pada Selasa (13/4/2021). Kapal ini dapat digunakan untuk mendaratkan pasukan dan akan meningkatkan jalur pasokan ke pulau-pulau rentan di lepas pantai China dan di Laut China Selatan.

Kapal perang yang diberinam Yu Shan mempunyai bobot 10.600 ton. Kapal yang dinamai menurut gunung tertinggi di Taiwan itu adalah bagian terbaru dari program ambisius Presiden Tsai Ing-wen untuk memodernisasi angkatan bersenjatanya di tengah tekanan dari China, yang mengklaim pulau itu sebagai miliknya.

Baca Juga: Konflik Menajam! Segudang Jet Tempur China Serbu Pertahanan Udara Taiwan

Dibangun oleh CSBC Corporation Taiwan yang didukung negara, kapal perang ini akan mulai beroperasi tahun depan, dan akan dipersenjatai dengan meriam untuk digunakan melawan target udara dan permukaan, rudal anti-pesawat dan senjata cepat anti-pesawat jarak dekat Phalanx serta senjata anti rudal.

Secara resmi menamai kapal baru di kota pelabuhan selatan Kaohsiung, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan kapal tersebut mewakili "tonggak" dalam rencana pembangunan kapal perang asli Taiwan.

"Saya yakin kapal ini pasti akan memperkuat kemampuan angkatan laut untuk memenuhi misinya dan semakin memperkuat pertahanan kita," ujarnya seperti dikutip dari Reuters.

Ketua CSBC Cheng Wen-lung mengatakan, selain menjadi kapal perang amfibi, dengan ruang untuk kapal pendarat dan helikopter, kapal itu akan digunakan untuk mengangkut barang-barang milik Taiwan di Laut China Selatan yang disengketakan dan pulau-pulau lepas pantai Taiwan yang terletak dekat dengan pantai China. Pulau-pulau ini telah lama dianggap sebagai sasaran empuk bagi China jika terjadi perang.

"Selama masa perang itu akan memiliki misi perang amfibi, membawa bala bantuan dan pertempuran untuk merebut kembali pulau-pulau lepas pantai," tambahnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini