Karena Alasan Ini, Arab Saudi Skeptis Gak Ada Tujuan Baik dalam Pengayaan Uranium Iran

Karena Alasan Ini, Arab Saudi Skeptis Gak Ada Tujuan Baik dalam Pengayaan Uranium Iran Kredit Foto: Reuters

Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Arab Saudi menyatakan mengikuti dengan khawatir perkembangan program nuklir Iran saat ini.

Yang terbaru adalah pengumuman Iran menaikkan tingkat pengayaan uranium menjadi 60%, yang menurut Saudi tidak dapat dianggap sebagai program yang bertujuan damai.

Baca Juga: Mau Diteror Israel atau AS, Gak Mempan! Iran Tancap Gas Perkaya Uraniumnya Capai 60 Persen

Penilaian Saudi itu diungkapkan kantor berita Saudi Press Agency (SPA) pada Rabu (14/4/2021).

“Kerajaan meminta Iran menghindari eskalasi dan tidak menjadikan keamanan serta stabilitas kawasan untuk ketegangan lebih lanjut, dan untuk terlibat secara serius dalam negosiasi yang sedang berlangsung, sejalan dengan harapan komunitas internasional terhadap pemanfaatan program nuklir Iran untuk tujuan damai dan di bawah pengawasan Badan Energi Atom Internasional (IAEA), dengan cara yang mencapai keamanan dan stabilitas di kawasan dan dunia, dan membatasi dari proliferasi senjata pemusnah massal,” ungkap pernyataan Kemlu Saudi di SPA.

Iran pada Rabu (14/4/2021) mengkonfirmasi pekan depan akan mulai memproduksi uranium yang diperkaya hingga kemurnian 60%.

Langkah Iran itu beberapa hari setelah ledakan yang dituduhkannya pada Israel di fasilitas nuklir utama di Natanz.

"Modifikasi proses baru saja dimulai dan kami berharap dapat mengumpulkan produk pekan depan dari sentrifugal di Natanz,” tweet utusan Iran untuk Badan Energi Atom Internasional, Kazem Gharibabadi.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini