Kisah Perusahaan Raksasa: Dulu Kokoh di Deretan Konglomerat Asuransi, Dai-ichi Kini Makin Buntung!

Kisah Perusahaan Raksasa: Dulu  Kokoh di Deretan Konglomerat Asuransi, Dai-ichi Kini Makin Buntung! Kredit Foto: European Pressphoto Agency

Dai-ichi Life Insurance Company Limited adalah perusahaan asuransi jiwa terbesar ketiga di Jepang berdasar pendapatannya. Korporasi yang bermarkas pusat di Tokyo ini menjadi salah satu perusahaan raksasa dunia, menurut Fortune Global 500.

Di tahun 2020, Fortune mencatat bahwa total pendapatan Dai-ichi Life sebesar 65,43 miliar dolar AS. Dari capaian ini, perusahaan menempati peringkat ke-165 dunia. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Zat Kimia ChemChina Angkat BUMN Tiongkok Jadi Konglomerat Dunia

Dalam catatan keuangan lainnya, beberapa aspek Dai-ichi sedikit kurang sehat. Keuntungan perusahaan merosot tajam sebesar 85,3 persen sehingga korporasi asuransi jiwa ini hanya membukukan laba 298,3 miliar dolar. Asetnya tembus di angka 555,30 miliar dolar. Lalu yang terakhir adalah total ekuitas pemegang sahamnya yang mencapai 15,18 miliar dolar.

Kejayaan Dai-ichi sudah dimulai sejak dekade 1990-an. Ketika tahun 1995 dan 1996, raksasa ini menempati peringkat ke-26 dunia, menurut Fortune. Sayangnya dari hari ke hari, kondisi korporasi ini mulai buntung. Kebuntungan bisa dilihat dari merosotnya peringkat kekayaannya dalam daftar tersebut.

Meski begitu, perusahaan ini sudah berumur panjang. Berdiri sejak 1902, bagaimana perjalanan Dai-ichi dalam kancah asuransi di Jepang dan bahkan dunia. Berikut artikel ringkas yang diolah Warta Ekonomi pada Kamis (15/4/2021) seperti di bawah ini.

Pendirian Dai-ichi digagas oleh Tsuneta Yano pada 1902, dengan bentuk awal sebagai perusahaan asuransi jiwa bersama yang pertama di Jepang. Filosofinya yakni "Policyholder First" dengan alasan fondasi utama bertujuan berdiri di sisi nasabah untuk seumur hidup.

Untuk meletakkan dasar filosofis tersebut, Dai-ichi berulang kali mengikuti perubahan zaman, serta perubahan gaya hidup para nasabah. Yano membangun fondasi Dai-ichi saat ini sebagai presiden dan ketua dari tahun 1915 hingga 1946. Ia menyatakan karakteristik Dai-ichi sejak didirikan sebagai berikut: "Manajemen yang solid, mentalitas yang mengutamakan pelanggan, seleksi ketat dan pembayaran yang murah hati, dan berusaha menjadi yang terbaik daripada yang terbesar."

Dengan upayanya untuk mengutamakan kenyamanan pelanggan, meningkatkan kredibilitas di antara pelanggan, perusahaan yang pernah menduduki peringkat ke-12 di industrinya pada 1911, membuat kemajuan pesat menjadi yang terbesar kedua pada 1932.

Keadaan sosial ekonomi berubah drastis karena pecahnya Perang Pasifik. Perusahaan kehilangan banyak karyawan dan kantor serta semua asetnya di wilayah luar negeri. Meskipun perusahaan berjuang untuk membangun kembali dirinya setelah perang, seperti yang diwakili oleh penyitaan Gedung Asuransi Jiwa Bersama Dai-ichi di Hibiya, Tokyo, yang tetap tidak terbakar. Oleh Markas Umum Kekuatan Sekutu (GHQ), ia mengembangkan bisnisnya terus didorong oleh pertumbuhan ekonomi yang tinggi selanjutnya.

Sejak 1956, ketika buku putih tentang ekonomi menyatakan periode pasca perang berakhir, asuransi jiwa tersebar luas di masyarakat, menunggangi gelombang pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Perusahaan juga mereformasi organisasi penjualannya untuk menanggapi perubahan pasar dan mempromosikan perluasan kebijakan baru yang dijual dengan berfokus pada peningkatan perwakilan penjualan melalui perekrutan sejumlah besar staf, berpusat pada ibu rumah tangga, dan dengan meletakkan dasar-dasar Total Life saat ini. 

Karena pertumbuhan ekonomi yang tinggi juga mengubah lingkungan sosial ekonomi, kebutuhan akan asuransi jiwa mulai terdiversifikasi. Ini juga didorong oleh naiknya harapan hidup dan tren pertumbuhan keluarga inti. 

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini