Sesumbar, Partai Komunis China Klaim Mampu Taklukan AS di Wilayah Ini

Sesumbar, Partai Komunis China Klaim Mampu Taklukan AS di Wilayah Ini Kredit Foto: US Navy

Angkatan Laut China mampu menaklukan Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) secara substansial di perairan sekitar China setelah pertemuan baru-baru ini di Pasifik Barat. Begitu sesumbar surat kabar milik Partai Komunis China , Global Times.

Global Times menerbitkan tanggapan berapi-api pemimpin redaksi Hu Xijin sehari setelah Angkatan Laut AS merilis foto viral yang menunjukkan dua perwira komando dengan santai memantau kapal induk China Liaoning saat berlayar.

Baca Juga: Investor China Rela Rogoh Kocek Demi Buka Pusat Penambangan Bitcoin di Negara Ini

Gambar itu diambil di Laut Filipina dan dibagikan pada hari Minggu bertanggal 4 April. Judulnya berbunyi: "Laksamana Robert J. Briggs dan Laksaman Richard D. Slye memantau kontak permukaan dari ruang kendali kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke USS Mustin."

Pengamat Angkatan Laut China dengan cepat melihat satu-satunya kontak permukaan di tempat kejadian sebagai kapal induk China Liaoning, dengan lompatan ski yang dapat dibedakan — jalur melengkung yang membantu lepas landas pesawat.

Tanggal itu juga sehari sebelum militer China mengumumkan kelompok tugas pengangkutnya melakukan latihan tempur yang sebenarnya di laut dekat Taiwan.

Foto, yang menunjukkan komandan yang mengawasi kapal perang China dengan kaki terangkat, menarik banyak perhatian media di Taiwan setelah latihan tembak langsung Liaoning pada awalnya menimbulkan kekhawatiran karena sifat intimidasi mereka di dekat pulau itu, yang diklaim China sebagai bagian wilayahnya.

Menulis pada hari Senin, Hu menuduh Taiwan dan Amerika Serikat melakukan "perang intelijen" melawan Beijing, menyebut pose komandan AS itu "sangat acuh tak acuh."

"Media dari Taiwan menekankan bahwa pose tersebut menunjukkan bahwa AS tidak menanggapi (AL China) dengan serius, mencerminkan beberapa orang di Taiwan yang menaruh harapan kuat pada AS," tulis Hu dalam editorialnya seperti dikutip dari Newsweek, Jumat (16/4/2021).

Hu menulis bahwa mempublikasikan gambar, yang menurutnya menunjukkan arogansi, adalah langkah dangkal yang berhasil.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini