Nadiem Dirongrong Terdepak dari Kabinet, Orang Ini Elu-elukan Mas Menteri: Banyak Terobosan

Nadiem Dirongrong Terdepak dari Kabinet, Orang Ini Elu-elukan Mas Menteri: Banyak Terobosan Kredit Foto: Instagram Nadiem Makarim

Anggota Komisi X DPR, Andreas Hugo Pareira, membela Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim. Menurut Andreas, rumor yang beredar belakangan bahwa kursi Nadiem bakal diganti orang lain karena kinerjanya disorot sejumlah kalangan, tidak tepat.

Bagi Andreas, justru Nadiem telah banyak membuat terobosan selama menjabat. "Sebagai anggota Komisi X saya melihat selama ini kinerja Nadiem Makarim bagus-bagus saja, bahkan dengan Nadiem sedang mempersiapkan terobosan-terobosan dalam dunia pendidikan," kata Andreas dalam keterangannya yang diterima, Jumat, 16 April 2021.

Andreas pun membeberkan sejumlah program teranyar Nadiem yang sudah berjalan dan diapresiasi banyak pihak. Seperti 'Merdeka Belajar', 'Kampus Merdeka', dan peningkatan status guru honorer. Justru digabungnya Kementerian Riset dan Teknologi ke Kementerian Pendidikan, malah memperkuat posisi kementerian yang berkantor di Senayan, Jakarta, tersebut. Kementerian nantinya bisa mengonsolidasikan riset dalam satu direktorat baru, untuk kebutuhan bagi seluruh jenjang pendidikan.

Baca Juga: Reshuffle Kabinet Indonesia Maju: Nadiem Makarim Aman, Bambang Brodjonegoro Terdepak

Baca Juga: Reshuffle Kabinet Jilid II: Siapa Saja Pantas Didepak dan Dilantik?

"Saya tidak melihat urgensi dan relevansi untuk me-reshuffle Nadiem," ujar politikus asal NTT yang juga lama melakoni profesi sebagai dosen di Universitas Katolik Parahyangan Bandung itu.

Andreas menjelaskan, "Karena dalam praktik pelaksanannya ada dua kategori riset, yakni riset oleh lembaga pendidikan, dan riset yang dilaksanakan lembaga riset, lembaga ilmu pengetahuan riset atau lembaga kajian. Dengan bergabungnya Kemristek ke Kemdikbud akan memudahkan mekanisme dan proses birokrasi riset Pendidikan karena berada di satu pintu, yaitu Kemdikbud," ujarnya.

Dengan adanya badan otonom baru yakni Badan Riset dan Inovasi Nasional dan peleburan Kemenristek, malah akan memberi fokus. BRIN langsung di bawah Presiden, diharapkan kerja- kerja riset lebih efektif dan efisien. 

Ditambahkan Andreas, semua kegiatan penelitian nonpendidikan berada di bawah payung BRIN. "Dengan pembagian jalur riset seperti ini, birokrasi dan mekanisme penelitian seharusnya lebih efisisen dan efektif, sehingga dengan demikian dunia riset kita pun, baik yang melalui jalur Lembaga Pendidikan maupun BRIN seharusnya lebih produktif menghasilkan karya-karya riset yang berbobot untuk kepentingan nasional," ujarnya.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini