Perdana Menteri Pakistan Minta Penista Nabi Dikriminalkan

Perdana Menteri Pakistan Minta Penista Nabi Dikriminalkan Kredit Foto: Reuters/Aly Song

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyerukan kepada negara-negara mayoritas Muslim bersatu melobi pemerintah Barat untuk mengkriminalisasi penghinaan terhadap Nabi Muhammad. 

Dalam pidato yang disiarkan televisi Khan mengatakan, dia akan memimpin kampanye negara-negara mayoritas Muslim untuk meyakinkan negara-negara Barat tentang masalah penistaan terhadap Nabi Muhammad.

Baca Juga: PM Pakistan Kirim Surat ke Bill Gates, Minta Tolong Bantu Atasi Perubahan Iklim

"Kami perlu menjelaskan mengapa ini menyakitkan kami, ketika atas nama kebebasan berbicara mereka menghina kehormatan nabi," kata Khan, dilansir Aljazirah, Selasa (20/4/2021).

"Ketika 50 negara Muslim bersatu dan mengatakan bahwa jika hal seperti ini terjadi di negara mana pun, maka kami akan meluncurkan boikot perdagangan terhadap mereka dan tidak membeli barang-barang mereka, itu akan berpengaruh," kata Khan menambahkan.

Khan membandingkan masalah penistaan Nabi Muhammad dengan  Holocaust. Dia mengatakan, negara-negara Barat telah memahami bahwa Holocaust melukai komunitas Yahudi. Hal yang sama juga harus dilakukan ketika ada penghinaan terhadap Nabi Muhammad yang telah melukai umat Islam dunia. 

Pidato Khan datang ketika pemerintahnya terus bernegosiasi dengan kelompok sayap kanan Tehreek-e-Labbaik Pakistan (TLP), yang melakukan aksi protes dengan kekerasan pada pekan lalu. Kelompok tersebut juga menculik beberapa petugas polisi pada Ahad (18/4). 

Sejak November, TLP telah menuntut Pakistan mengusir duta besar Prancis atas komentar Presiden Emmanuel Macron yang membela hak publikasi untuk menerbitkan kembali karikatur Nabi Muhammad.

Ini adalah sebuah tindakan penghinaan terhadap umat Muslim. Khan mengecam protes kekerasan TLP selama seminggu terakhir, yang telah menyebabkan setidaknya empat polisi tewas dan lebih dari 800 luka-luka. 

“Pertanyaan saya adalah: dengan mengirim duta besar Prancis kembali dan memutuskan semua hubungan, apakah ini akan menghentikan (penghujatan ini)? Apakah ada jaminan bahwa orang akan berhenti menghina nabi?," ujar Khan.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini