Somasi Kubu AHY Diskakmat Moeldoko Cs: Kuno!

Somasi Kubu AHY Diskakmat Moeldoko Cs: Kuno! Kredit Foto: Antara/Endi Ahmad

Ketua Departemen Komunikasi dan Informatika DPP Partai Demokrat Pimpinan Moeldoko, Saiful Huda Ems mengaku heran dengan langkah Demokrat kubu Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang melakukan somasi terbuka kepada para inisiator KLB Deli Serdang, termasuk Moeldoko.

"Kenapa? Bukankah SBY, AHY dan kaum tiran sekitarnya sudah melakukan aduan ke PN dalam dugaan perbuatan melawan hukum. Kalau sudah di Pengadilan, kenapa sekarang disomasi?" katanya, Selasa (20/4/2021). "Harusnya somasi dilakukan sebelum satu masalah dilaporkan. Tapi, itulah SBY. Presiden proyek mangkrak yang lagi dikejar KLB, Karma Luar Biasa," ujar pria yang akrab disapa SHE itu.

SHE mengatakan, SBY berulang kali memainkan drama politik, sehingga setiap orang kini mudah menebak ke mana arahnya. Kali ini bentuknya somasi terbuka kepada Moeldoko dan para peserta KLB Sibolangit.

Baca Juga: Desas-desus Terdepak dari Kabinet, Moeldoko Jawab Ketus: Cuma Presiden yang Tahu

Seperti diketahui, Kepala Badan Komunikasi Strategis DPP Partai Demokrat kubu AHY, Herzaky Mahendra Putra menyatakan ada 4 hal yang ada di somasi terbuka itu. Di antaranya menegur para tersomir (Moeldoko dan peserta KLB Sibolangit) agar menghentikan semua bentuk perbuatan melawan hukum dengan seketika, sejak somasi terbukanya itu disampaikan.

"Namun apabila tersomir (Pak Moeldoko dan teman-teman peserta KLB Sibolangit) masih saja menggunakan atribut, berbicara, membuat pernyataan, menunjukkan sikap dan/atau melalukan tindakan yang mengatas namakan dan seolah mencitrakan diri sebagai Partai Demokrat yang sah, maka mereka akan mengambil tindakan tegas dengan melakukan segala upaya hukum," katanya.

SHE memandang somasi terbuka itu lagu lama. SBY dan para kroninya dinilainya senang sekali memainkan opini sebagai pihak yang dizhalimi. Somasi terbuka itu merupakan intrik provokasi terbaru SBY dan AHY yang ingin merusak nama baik Moeldoko sebagai pejabat di pemerintahan Jokowi. Selain itu juga menyudutkan Pemerintahan Jokowi yang dianggap masih melindungi Moeldoko dan para inisiator KLB Sibolangit.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini