Myanmar Bukan Suriah: Aktivis Veteran Akui Perang Saudara Myanmar Telah Dimulai

Myanmar Bukan Suriah: Aktivis Veteran Akui Perang Saudara Myanmar Telah Dimulai Kredit Foto: AP Photo

Min Ko Naing, seorang aktivis politik veteran dan tokoh terkemuka di belakang Komite Myanmar yang Mewakili Pyidaungsu Hluttaw (CRPH), pemerintah sementara yang sah yang menentang junta, telah menjelaskan dengan jelas bahwa aktivis yang menentang junta harus pergi ke wilayah yang dikuasai oleh etnis sekutu organisasi bersenjata di tenggara.

“Wilayah ini akan menjadi 'zona bebas' di mana mereka dapat melanjutkan perang melawan militer bersama dengan etnis minoritas. Mereka yang tetap tinggal di kota akan melanjutkan perjuangan mereka dengan protes gerilya,” katanya kepada Radio Free Asia, dikutip dari The Diplomat, Selasa (20/4/2021).

Baca Juga: Sikapi Junta Myanmar, Eks Pentolan PBB Tampar Antonio Guterres dan ASEAN

Myanmar sedang menatap perang saudara --atau sebenarnya peningkatan besar dari perang saudara yang dialami negara itu sejak kemerdekaan-- antara junta yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta 1 Februari dan payung luas CRPH dan organisasi etnis minoritas yang baru saja terbentuk dengan Pemerintah Persatuan Nasional (NUG).

Beberapa orang sekarang percaya pada kesepakatan yang dinegosiasikan. Alasannya sederhana, tidak ada insentif untuk berkompromi.

Junta, yang telah menewaskan lebih dari 700 pengunjuk rasa dan warga sipil, tahu bahwa tidak mungkin mereka bisa lolos dari kudeta ini. Untuk saat ini, para pemimpin kudeta tetap memegang kendali kuat atas angkatan bersenjata, yang dikenal sebagai Tatmadaw, selama mereka tidak berkompromi.

Begitu mereka mulai kalah, hanya ada sedikit yang bisa mencegah jenderal lapis kedua mengusir mereka dan mencari kesepakatan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri.

CRPH juga terkunci dalam konfrontasi. Sekutu etnis barunya curiga bahwa Liga Nasional untuk Demokrasi, partai yang berkuasa yang digulingkan pada 1 Februari, akan menjual mereka jika diberi kesempatan untuk berkompromi sehingga CRPH perlu menunjukkan ketegasan. Basis politiknya dimobilisasi dan gusar dan tidak ingin kembali ke status quo ante.

“Orang-orang Burma tidak akan menerima [penyelesaian yang dinegosiasikan],” kata anggota komite eksekutif NLD Phyo Zeya Thaw mengatakan pada bulan Februari.

Lalu bagaimana prospek perang saudara yang akan datang?

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini