Apa Itu Cross-Device Tracking?

Apa Itu Cross-Device Tracking? Kredit Foto: Unplash/Campaign Creators

Rata-rata, pengguna akan berpindah perangkat selama 21 kali dalam satu jam. Dalam kasus seperti itu, cookie akan membatasi penerbit dalam melacak perilaku pengguna karena cookie hanya dapat melakukan pelacakan saat pengguna berada di browser web, bukan aplikasi.

Lalu bagaimana kita bisa melacak pengguna di berbagai perangkat? Jawabannya adalah cross-device tracking atau dalam bahasa Indonesia 'pelacakan lintas perangkat'. Saat ini, konsumen lebih suka menggunakan banyak perangkat dalam mengakses situs web. Pemilik situs e-commerce yang berhasil berkomunikasi dengan pembeli di berbagai saluran dan melacak interaksi ini.

Baca Juga: Apa Itu Coversion Rate Optimization?

Mengenal Cross-Device Tracking, Strategi Pelacakan Pengguna Situs

Cross-device tracking adalah kemampuan untuk menyajikan iklan yang spesifik, relevan, dan bertarget ke segmen pelanggan tertentu. Pemilik situs e-commerce memiliki sedikit waktu untuk dapat berinteraksi dengan calon pelanggan. Pelacakan lintas perangkat dapat membantu mengidentifikasi saluran mana yang paling berhasil mengubah pengunjung menjadi pembeli.

Cara ini membantu penerbit untuk melacak perilaku pengguna di setiap perangkat yang berbeda seperti desktop, smartphone, tablet, dan perangkat pintar lainnya.

Idenya adalah untuk membuat analisis profil secara terperinci dari setiap pengguna dengan melacak interaksinya bahkan jika mereka menggunakan beberapa perangkat. Kemudian, Anda dapat menyimpan atau menggunakan data itu kapan pun jika diperlukan. Misalnya, dalam industri teknologi iklan, data tersebut dapat digunakan untuk menjalankan kampanye iklan yang dapat digunakan di seluruh jenis perangkat.

Bagaimana Cara Kerja Cross-Device Tracking?

Ada dua teknik yang dapat digunakan untuk melacak pergerakan seorang pengguna di berbagai perangkat:

1. A/B testing atau gunakan model pengujian lainnya untuk mengidentifikasi koneksi antar titik data yang berbeda dan menggunakannya sebagai profil tunggal;

2. Pisahkan dan tautkan informasi browser dari berbagai sumber pengumpulan data, seperti cookie dan pengenal profil pembeli.

Cookie pengguna adalah sesuatu yang ditarik situs e-commerce dari setiap browser tergantung pada jenis perangkat apa yang mereka gunakan. Cookie dan pengenal profil adalah alat yang digunakan retailer online untuk melacak dan menyajikan informasi yang ditargetkan kepada klien yang potensial.

Pengenal profil ini biasanya terdiri dari kredensial login pengguna yang akan bervariasi berdasarkan kasus per kasus. Beberapa situs e-commerce memerlukan email atau kata sandi pribadi, misalnya, sementara yang lain menggunakan layanan sistem masuk tunggal. SSO memungkinkan pengguna untuk masuk ke situs tertentu dengan aplikasi pihak ketiga, seperti Facebook atau Google.

Mengapa Cross-Device Tracking Itu Penting?

Pengukuran lintas saluran dapat membantu situs e-commerce mengoptimalkan iklan pelanggan mereka. Makin efektif kampanye iklan tersebut, maka akan makin besar peluang bisnis online untuk menambah keuntungannya.

Cross-device tracking memiliki kemampuan untuk menyajikan iklan yang spesifik, relevan, dan bertarget. Cross-device tracking juga membantu menghemat anggaran perusahaan dalam jangka panjang. Pengoptimalan periklanan pada basis per perangkat menjelaskan pesan mana yang berfungsi di setiap saluran tertentu. Iklan bertarget akan mengarah ke tingkat konversi yang lebih tinggi.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini