Lewat Twitter hingga TikTok, Aktivis Milenial Myanmar Bertempur Lawan Junta Militer

Lewat Twitter hingga TikTok, Aktivis Milenial Myanmar Bertempur Lawan Junta Militer Kredit Foto: Federation of Garment Workers Myanmar

Aktivis muda Myanmar bertaruh menggunakan teknologi untuk memastikan bahwa kampanye demokrasi mereka terus berlanjut dalam menghadapi tindakan keras militer di internet. Thinzar Shunlei Yi adalah salah satu dari sedikit aktivis pro-demokrasi di Myanmar yang bersedia melakukan wawancara langsung, seperti dilansir DW, Rabu (21/4/2021).

Namun, meski identitasnya mungkin diketahui, lokasi dan datanya dilindungi oleh lapisan protokol keamanan. Bahkan sebelum kudeta 1 Februari, dia dan banyak aktivis harus beradaptasi untuk melindungi diri mereka sendiri dan informasi yang mereka coba dapatkan dari Myanmar dari sensor militer.

Baca Juga: Pengumuman, Jenderal Kudeta Myanmar Min Aung Hlaing Tetap Akan Terbang ke Jakarta

Thinzar Shunlei Yi mengatakan dia telah menjadi sasaran serangan online di masa lalu. Atas peristiwa itu, ia mengaku menjaga keamanan digital selalu penting.

Aktivis muda di Myanmar tumbuh dewasa selama hampir sepuluh tahun pemerintahan semi-demokrasi ketika mereka memiliki akses penuh ke internet. Namun, ancaman terus-menerus dari pengawasan militer terhadap data internet dan konten media sosial telah menyebabkan banyak orang menggunakan alat seperti aplikasi Jaringan Pribadi Virtual (VPN), layanan pesan terenkripsi, dan browser anonim untuk berkomunikasi dan memposting konten tanpa takut dideteksi atau ditangkap.

Menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik Burma (AAPPB), sebuah organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Thailand, lebih dari 3.600 orang telah ditangkap, didakwa atau dijatuhi hukuman sejak militer Myanmar, Tatmadaw, mengambil alih kekuasaan pada bulan Februari.

Banyak yang menghadapi hukuman 20 tahun penjara karena menghasut kebencian terhadap militer dan tiga sampai tujuh tahun karena menimbulkan ketakutan atau keresahan di depan umum. Ratusan lainnya telah terbunuh.

"Orang-orang membayar harganya hampir setiap hari di jalan," kata Thinzar Shunlei Yi. "Orang Myanmar merasa tidak ada ruginya lagi."

Tentara aktivis online Myanmar yang berkembang

Beberapa hari setelah kudeta, sejumlah orang di Myanmar menggunakan media sosial untuk berbagi keterkejutan dan kemarahan mereka.

Di hari-hari berikutnya, aktivis, jurnalis warga, dan warga yang peduli menjauh dari Facebook ke platform seperti Twitter dan TikTok. Banyak orang waspada terhadap pengawasan militer dan menyebarkan informasi palsu di Facebook.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini