Layaknya Senapan, Aplikasi Ini Bantu Aktivis Milenial Myanmar Hajar Militer-militer Online

Layaknya Senapan, Aplikasi Ini Bantu Aktivis Milenial Myanmar Hajar Militer-militer Online Kredit Foto: Reuters

Junta Myanmar bereaksi terhadap maraknya konten pro-demokrasi dengan terus menyebarkan berita palsu di Facebook. Bukan cuma itu, militer melakukan penangkapan terhadap influencer media sosial terkemuka yang berani angkat bicara.

Rezim militer juga secara bertahap menutup akses internet di seluruh Myanmar ketika mencoba memblokir akses ke situs media sosial. Hanya koneksi internet berbasis broadband di rumah dan kantor yang tetap online karena militer berusaha menjaga perekonomian tetap berjalan.

Baca Juga: Lewat Twitter hingga TikTok, Aktivis Milenial Myanmar Bertempur Lawan Junta Militer

Tanpa internet seluler, pengguna mengambil risiko untuk menemukan hotspot Wifi terbuka. Dan hampir semua akses internet tetap diblokir pada malam hari.

Michael Hull, presiden Psiphon Inc, perusahaan yang membuat aplikasi pengelakan sensor Psiphon, telah memantau situasi di Myanmar. Menurut data perusahaan yang dibagikan dengan DW, penggunaan aplikasi Psiphon meningkat dari sekitar 6.000 pengguna harian sebelum kudeta menjadi hampir 2 juta pengguna dalam waktu 48 jam setelah kudeta.

Selama beberapa minggu ke depan, Psiphon adalah aplikasi unduhan nomor satu di Myanmar karena semakin banyak orang membutuhkan teknologi untuk mengakses situs yang diblokir.

"Ini telah menjadi respons universal terhadap penutupan di mana pun orang-orang berada di seluruh dunia," kata Hull kepada DW, dilansir Rabu (24/4/2021).

"Penduduk tidak hanya mampu bereaksi tetapi saling mengkomunikasikan informasi yang dibutuhkan untuk membuat orang kembali online," tambahnya.

Psiphon, yang tersedia dalam bahasa Burma, bekerja dengan mengenkripsi data yang berasal dari perangkat dan memungkinkan pengguna untuk mengakses konten yang diblokir --seperti situs media sosial-- melalui berbagai teknologi dan dengan merutekan data melalui jaringan server di seluruh dunia.

Bahkan dengan semua hambatan yang saat ini membatasi bagaimana internet dapat diakses di Myanmar, Hull mengatakan bahwa 600.000 orang setiap hari masih menggunakan Psiphon untuk mengakses situs yang diblokir saat terhubung ke koneksi broadband kabel.

"Selama fase awal, penyedia layanan internet yang menerapkan penghentian ini tidak terlalu canggih dan Psiphon dengan mudah dapat menghindari segala jenis pemblokiran skala besar," kata Hull, menambahkan bahwa perusahaan memantau dan menyesuaikan teknologinya saat sensor semakin canggih.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini