Siapin Tisu! Curhat Gen Z Myanmar Bertempur untuk Pertahankan Demokrasi Negara Bikin Haru

Siapin Tisu! Curhat Gen Z Myanmar Bertempur untuk Pertahankan Demokrasi Negara Bikin Haru Kredit Foto: Getty Images/Hkun Lat

Seorang aktivis muda Myanmar Hsu Lei Watti, mencurahkan perasaan dan pikirannya atas apa yang terjadi di negaranya pada 1 Februari lalu. Siswa sekolah menengah yang berusia enam belas tahun dari Yangon, Myanmar menulis kisahnya dalam artikel yang dimuat Progressive.org, dikutip Warta Ekonomi pada Rabu (21/4/2021) berikut ini.

Pada pagi hari tanggal 1 Februari 2021, saya menyaksikan militer merebut kekuasaan di negara tercinta saya, Myanmar, dan para pemimpin yang terpilih secara demokratis ditahan. Seluruh negeri langsung gempar dan jaringan berita global mulai menyebut peristiwa itu sebagai "kudeta", karena militer secara efektif telah mencuri pemilu.

Baca Juga: Layaknya Senapan, Aplikasi Ini Bantu Aktivis Milenial Myanmar Hajar Militer-militer Online

Sejak awal, generasi saya, yang dikenal sebagai Gen Z, telah berada di garis depan perjuangan demokrasi di Myanmar, baik di negara itu maupun di komunitas internasional. Gen Z adalah generasi terbesar dalam sejarah dunia —dengan hampir 2,5 miliar anggota yang lahir antara tahun 1996 dan 2012.

Awalnya, banyak dari kami yang ketakutan, marah, dan bingung. Meskipun pemberontakan yang mirip dengan kudeta saat ini telah terjadi di masa lalu, termasuk pemberontakan tahun 1988 yang disebut “8-8-88,” ini adalah pertama kalinya kami sebagai Gen Z mengalami kematian orang yang kami cintai dan teman-teman dalam perjuangan untuk demokrasi.

Pada tahun 1988, pemberontakan, yang diperkirakan merenggut antara 3.000 dan 10.000 jiwa, dipimpin oleh para pelajar. Dan kaum muda telah memainkan peran yang sama pentingnya dalam protes saat ini, yang dimulai di Hlae Tan dan Sule, kota-kota di Yangon, keduanya merupakan titik fokus politik dan pemerintahan di kota terbesar Myanmar. Mereka yang tidak dapat mengambil bagian dalam protes telah menggunakan media sosial untuk menyebarkan informasi kepada pengunjuk rasa, publik, dan orang-orang di negara lain.

Sayangnya, karena penumpasan dengan kekerasan menjadi lebih buruk dan dengan lebih banyak orang meninggal setiap hari, protes menjadi lebih jarang, biasanya tidak terjadi dalam kelompok-kelompok kecil. Masih ada protes yang lebih besar, tetapi tidak ada yang menginginkan lebih banyak orang sekarat.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini