Bikin Kaget! Tiba-Tiba Tsamara PSI: Setop Serang-Serang Mas Menteri Nadiem, Setop...

Bikin Kaget! Tiba-Tiba Tsamara PSI: Setop Serang-Serang Mas Menteri Nadiem, Setop... Kredit Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Ketua DPP Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Tsamara Amany Alatas, memberikan pembelaan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim yang sepekan ini mendapat kritikan dari masyarakat di tengah isu reshuffle Kabinet Indonesia Maju.

“Isu reshuffle kabinet yang beredar di media seminggu ini menghasilkan keriuhan politik, salah satunya serangan tajam kepada Mendikbud Nadiem Makarim,” katanya, Rabu (21/4/2021) kemarin. Baca Juga: Nadiem Pamer Foto bareng Mbak Mega, Netizen Usil Banget: Lolos Reshuffle Nih

Lanjutnya, ia mengatakan kritikan yang muncul mulai dari hilangnya pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asy’ari di Kamus Sejarah Indonesia, hingga tidak masuknya Pancasila dan Bahasa Indonesia menjadi mata pelajaran wajib.

“Terakhir Nadiem dituduh menerbitkan buku Kamus Sejarah yang tidak mencantumkan pahlawan nasional yang juga pendiri Nahdlatul Ulama, KH Hasyim Asy’ari,” ujarnya lagi.

Padahal, menurutnya, Kamus Sejarah Indonesia terbitan Kemendikbud itu dibuat pada era mantan Mendikbud Muhadjir Effendy. Baca Juga: Reshuffle Kabinet, Inisiator KAMI Titip Pesan ke Jokowi Soal Nadiem Makarim

Bahkan, ia mengatakan kamus tersebut pun belum dicetak. 

“Pertama, fakta menunjukkan buku Kamus Sejarah itu dibuat pada tahun 2017 ketika Mendikbudnya Muhadjir Effendy, bukan Nadiem Makarim. Kedua, sesuai dengan keterangan resmi Kemendikbud, Kamus Sejarah itu masih berupa draf dan oleh karena itu belum dipublikasi,” tambahnya.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini