UMKM Go Global Jadi Solusi Pemulihan Ekonomi Nasional

UMKM Go Global Jadi Solusi Pemulihan Ekonomi Nasional Kredit Foto: Istimewa

Pemerintah, swasta, asosiasi dan seluruh pemangku kepentingan dituntut untuk bergandengan tangan dalam upaya memulihkan perekonomian nasional. Salah satu yang menjadi sumber kekuatan bagi kebangkitan ekonomi adalah sektor UMKM.

Disadari bahwa sektor ini menjadi salah satu yang paling terdampak oleh pandemi Covid-19. Oleh karena itu perlu upaya bersama agar sektor UMKM bisa menggeliat kembali menjadi penopang ekonomi nasional.

Baca Juga: Percepat Pemulihan Ekonomi Nasional, Pentingnya Kolaborasi Fintech dan UMKM

Hal itu diutarakan oleh Deputi Bidang UKM, Kemenkop UKM Hanung Harimba Rachman, dalam diskusi publik virtual bertajuk Kiat Tips Logistik dalam Melakukan Ekspor Bagi UMKM yang Efektif dan Efisien, yang digelar oleh Beritakota.id dengan dukungan Kadin Indonesia dan beberapa sponsor yaitu SiCepat Ekspres Indonesia, J&T Express, Kokola Biscuit & Wafer, dan Luminor Hotel Jakarta Kota, Kamis (22/4/2021). 

Ia menambahkan bahwa pemerintah telah berupaya semaksimal mungkin untuk meningkatkan ekspor. Bahkan pemerintah telah mencanangkan program mencetak 1 juta eksportir baru agar bisa mendorong percepatan pemulihan ekonomi nasional.

KemenkopUKM juga telah membangun trading house di Smesco Indonesia bagi UMKM. Melalui Smesco Indonesia, produk UMKM akan dikurasi dan dilakukan penguatan agar bisa bersaing di pasar global. Di sini juga nantinya akan dijadikan sebagai pusat pengadaan bahan baku bagi UMKM sehingga tidak lagi kesulitan dalam proses produksi.

"Untuk membantu kemudahan ekspor kita aktif melakukan pendampingan ke UMKM. Bahkan kita sudah menjalin kerjasama dengan Garuda Indonesia untuk memberikan slot khusus bagi produk UMKM agar bisa dikirim (ekspor)," kata Hanung.

Ketua Umum Kadin Indonesia, Eddy Ganefo, menambahkan hasil survei yang dilakukan oleh Kadin Indonesia dalam setahun terakhir mencatat dari 64,19 juta pelaku usaha termasuk UMKM ada 34,5 persen yang mengalami penurunan omzet hingga 75 persen. Kemudian pelaku usaha yang omzetnya turun hingga 50 persen jumlahnya mencapai 25,8 persen.

"Lalu untuk pelaku usaha yang omzetnya turun sampai 25 persen jumlahnya itu 16 persen. Untuk UMKM yang justru naik omzetnya itu ada sekitar 4,4 persen," kata Eddy

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini