Karena Alasan Ini, Indonesia Diminta Andalkan Singapura buat Cari KRI Nanggala-402

Karena Alasan Ini, Indonesia Diminta Andalkan Singapura buat Cari KRI Nanggala-402 Kredit Foto: Antara/Suryanto

Pakar Angkatan Laut mengatakan Indonesia perlu mengandalkan Singapura untuk mencari kapal selam KRI Nanggala-402 beserta 53 awaknya.

Alasannya, negara tetangga itu memiliki kapal penyelamat kapal selam yang dibangun khusus dengan Deep-Submergence Rescue Vessel (DSVR) untuk melakukan operasi penyelamatan yang kompleks.

Baca Juga: Pakar Militer Bilang Hilangnya KRI Nanggala-402 Bisa Jadi Pukulan Moral buat Indonesia karena...

Hal itu disampaikan Collin Koh, seorang peneliti di S Rajaratnam School of International Studies di Singapura yang berspesialisasi dalam urusan Angkatan Laut dan keamanan maritim, kepada Al Jazeera.

Kapal selam KRI Nanggala-402 hilang kontak di perairan Bali sejak hari Rabu. Pencarian hari ini (23/4/2021) telah memasuki hari ketiga.

Upaya pencarian ditingkatkan ketika para ahli menyatakan keprihatinan mereka tentang konsekuensi dari kemungkinan bencana laut di perairan tersebut.

KRI Nanggala-402 sedang melakukan latihan torpedo tembak-menembak di utara pulau Bali ketika hilang kontak sekitar pukul 03.00 pagi pada Rabu.

Menurut laporan internal TNI AL, yang dilihat oleh Al Jazeera, sinyal marabahaya dikirim oleh pihak berwenang Indonesia ke International Submarine Escape and Rescue Liaison Office (ISMERLO) pada Rabu sore.

ISMERLO mengoordinasikan operasi pencarian dan penyelamatan kapal selam internasional dan Angkatan Laut Singapura serta Angkatan Laut Australia menanggapi sinyal marabahaya.

“Singapura memiliki kapal penyelamat kapal selam yang dibangun khusus bersama dengan Deep-Submergence Rescue Vessel (DSVR) untuk melakukan operasi penyelamatan yang kompleks. Indonesia tidak memiliki kemampuan yang setara," kata Collin Koh.

Kedua negara menandatangani pakta penyelamatan kapal selam pada tahun 2012, dan Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen menulis di media sosial pada hari Kamis bahwa kapal—MV Swift Rescue—telah dikirim secepat dia bisa. Sebuah tim medis juga ada di dalamnya.

“Wajar jika kami melakukan apa pun yang kami bisa untuk membantu di saat-saat seperti ini,” tulis dia di Facebook.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini