Marah Besar, Turki: Kami Mengutuk Keras Ucapan Presiden AS

Marah Besar, Turki: Kami Mengutuk Keras Ucapan Presiden AS Kredit Foto: Antara/REUTERS/Jonathan Ernst

Turki bereaksi keras atas keputusan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden yang mengakui pembantaian orang-orang Armenia oleh Kesultanan Ottoman sebagai genosida. Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menyatakan Turki sepenuhnya menolak penggunaan istilah genosida oleh Biden.

"Kata-kata tidak dapat mengubah sejarah atau menulis ulang," kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dalam tanggapan Twitter atas pernyataan Biden pada hari Sabtu yang secara resmi menyebut peristiwa antara 1915 hingga 1923 sebagai "genosida," sebuah istilah yang para pendahulu Biden ragu-ragu untuk menggunakannya, dalam upaya untuk tidak merusak hubungan AS dengan Turki, sekutu utama Timur Tengah dan NATO.

Baca Juga: Turki Didepak dari Program F-35, Amerika Malah Belum Kembalikan Uangnya karena...

"Kami tidak akan mengambil pelajaran tentang sejarah kami dari siapa pun. Oportunisme politik adalah pengkhianatan terbesar bagi perdamaian dan keadilan. Kami sepenuhnya menolak pernyataan yang hanya berdasarkan populisme ini," tweet Cavusoglu.

"Kami tidak akan diberi pelajaran tentang sejarah kami dari siapa pun. Oportunisme politik adalah pengkhianatan terbesar terhadap perdamaian dan keadilan. Kami sepenuhnya menolak pernyataan yang didasarkan pada populisme ini. # 1915Events," Cavusoglu menambahkan seperti dikutip dari Newsweek, Minggu (25/4/2021).

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan telah memanggil Duta Besar AS untuk Ankara terkait pengakuan Presiden Joe Biden atas pembantaian orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman tahun 1915 sebagai genosida.

Pernyataan itu mengatakan, Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan Wakil Menteri Luar Negeri Sedat Onal telah mengatakan kepada Duta Besar AS David Satterfield bahwa pernyataan Biden tidak memiliki dasar hukum dan Ankara menolaknya, menganggapnya tidak dapat diterima dan mengutuknya dengan keras. Dikatakan bahwa pernyataan itu telah menyebabkan luka di ikatan yang akan sulit diperbaiki seperti dikutip dari Al Arabiya.

Sementara itu, Juru Bicara Kepresidenan Turki Ibrahim Kalin mengatakan bahwa AS harus melihat ke masa lalunya sendiri. "Kami mengutuk keras dan menolak ucapan Presiden AS yang hanya mengulangi tudingan mereka yang agenda utamanya adalah permusuhan terhadap negara kami," kata Kalin di Twitter.

"Kami menyarankan Presiden AS untuk melihat masa lalu dan masa kini (negaranya) sendiri," ia menambahkan.

Pernyataan Biden mengakui secara resmi pembantaian orang-orang Armenia menjadi bersejarah karena ia adalah presiden AS pertama yang menyebut peristiwa yang dimulai pada tahun 1915 sebagai "genosida".

"Setiap tahun pada hari ini, kami mengenang kehidupan semua orang yang tewas dalam genosida Armenia era Ottoman dan berkomitmen kembali untuk mencegah kekejaman seperti itu terjadi lagi," kata presiden dalam pernyataan yang dirilis pada Hari Peringatan Genosida Armenia.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini