Benarkah PostgreSQL Usik Pasar Software Database Berbayar? Ternyata...

Benarkah PostgreSQL Usik Pasar Software Database Berbayar? Ternyata... Kredit Foto: Datascrip

Perusahaan penyedia solusi teknologi informasi di Asia Tenggara yakni PostgreSQL menyatakan, bahwa banyak perusahaan besar telah banyak mengadopsi aplikasi berbasiskan Open Source, alih alih menggunakan yang proprietary. Hal ini dipicu salah satunya karena mulai banyak kesadaran perusahaan tersebut akan bahayanya Vendor Lock-in. 

"Dalam mengimplementasikan teknologi berbasis Open Source tersebut, khususnya untuk Database Transactional, banyak industri menggunakan PostgreSQL. PostgreSQL mampu menangani transaksi dalam jumlah besar secara bersamaan (high concurrency and high performance transaction system), memiliki fitur fitur enterprise yang sangat dibutuhkan Industri seperti Parallel Query, Json Search and Index, mengakses database asing (Foreign Database), High Availability, Load Balancing, dan masih banyak lagi," tegas CEO Equnix Business Solutions, Julyanto Sutandang pada Warta Ekonomi di Surabaya, Selasa (27/4/2021).Baca Juga: Cegah Imported Case, RI Perketat Kedatangan WNI dari India

Di sektor perbankan misalnya Julyanto menyebutkan, tuntutan efisiensi dan intensitas persaingan yang semakin meningkat menyebabkan lembaga keuangan terus bergerak ke arah transformasi digital. Beberapa bank menginvestasikan dana mereka untuk memanfaatkan kemajuan teknologi dengan menggunakan Open Source. Tren global juga menunjukan bahwa perusahaan kelas dunia memanfaatkan Open Source PostgreSQL untuk sistem database-nya.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini