Junta Myanmar Dibuat Galau, Konsensus ASEAN Jadi Pertimbangan Berat karena...

Junta Myanmar Dibuat Galau, Konsensus ASEAN Jadi Pertimbangan Berat karena... Kredit Foto: Reuters/Thar Byaw

Junta militer Myanmar menyatakan akan memberikan "pertimbangan hati-hati terhadap saran-saran konstruktif" dari ASEAN tentang cara-cara untuk menyelesaikan gejolak kekerasan yang dipicu oleh kudeta 1 Februari.

"Saran tersebut akan dipertimbangkan secara positif jika, itu melayani kepentingan negara dan didasarkan pada tujuan dan prinsip yang diabadikan di ASEAN," katan Junta Myanmar dalam sebuah pernyataan yang dirilis, Selasa (27/4/2021), seperti dilansir dari CNA.

Baca Juga: Perhatian, Pemberontak Etnis Myanmar Rebut Pangkalan Militer di Perbatasan Negara

Pemimpin Junta, Min Aung Hlaing, menghadiri pertemuan ASEAN di Indonesia akhir pekan lalu. Para pemimpin ASEAN mengeluarkan pernyataan yang disebut konsensus lima poin tentang langkah-langkah untuk mengakhiri kekerasan, dan mempromosikan dialog antara pihak Myanmar yang bersaing.

Myanmar saat ini menghadapi gelombang kekerasan sejak kudeta militer yang menggulingkan pemimpin terpilih, Aung San Suu Kyi, 1 Februari lalu. Rakyat Myanmar melakukan demonstrasi menentang kudeta yang direspons dengan tindakan represif junta. 

Asosiasi Pendamping untuk Tahanan Politik (AAPP) melaporkan total 753 orang yang tewas dalam demonstrasi menentang kudeta militer di Myanmar selama 1 Februari-25 April 2021. Sebanyak 3.441 orang ditahan.

Rakyat Myanmar pada Minggu mengkritik kesepakatan antara kepala junta dan para pemimpin Asia Tenggara untuk mengakhiri krisis negara yang dilanda kekerasan tersebut. Sejumlah aktivis mengatakan kesepakatan itu gagal memulihkan demokrasi, dan meminta pertanggungjawaban tentara atas ratusan kematian warga sipil.

Tidak ada protes langsung di kota-kota besar Myanmar sehari setelah pertemuan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dengan Jenderal Senior Min Aung Hlaing di Jakarta, Indonesia, yang setuju untuk mengakhiri kekerasan, namun tidak memberikan peta jalan tentang bagaimana hal ini akan terjadi. 

Beberapa warga Myanmar menulis di media sosial untuk mengkritik kesepakatan itu.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini