Sandiaga Mau Pengawasan Prokes di Destinasi Wisata Diperketat

Sandiaga Mau Pengawasan Prokes di Destinasi Wisata Diperketat Kredit Foto: Antara/Iggoy el Fitra

Pemerintah akan melibatkan banyak pihak untuk memperketat dan melakukan pengawasan penerapan protokol kesehatan di destinasi wisata dan sentra ekonomi kreatif, khususnya di masa libur Lebaran.

"Dalam bingkai PPKM skala mikro, ada kegiatan masyarakat yang diperbolehkan. Keputusannya diserahkan ke pemerintah daerah sesuai dengan angka Covid-19 di daerah masing-masing. Jika memang destinasi wisata dibuka, tegas kami mengatakan bahwa harus dengan penerapan  protokol kesehatan CHSE (Cleanliness, Health, Safety, dan Environment Sustainability) yang ketat dan disiplin," kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno di Jakarta, Rabu (28/4/2021).

Baca Juga: Disuntik PMN, ITDC Kebut Proyek Pariwisata Mandalika

Kemenparekraf, tambahnya, telah menerbitkan buku panduan pelaksanaan CHSE di destinasi dan berbagai tempat serta bidang usaha di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Panduan ini yang akan terus disosialisasikan ke para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif.

"Panduan protokol CHSE akan kita terus sosialisasi dan serahkan ke tiap destinasi agar kegiatan wisata dapat berjalan dengan ketentuan yang berlaku," kata Sandiaga.

Berdasarkan pengalamannya melihat langsung dan menyerap aspirasi di daerah, penerapan protokol kesehatan berbasis CHSE sudah berjalan dengan baik. Meski, ia tidak menampik masih ada destinasi atau lokasi yang penerapan protokol kesehatannya harus terus ditingkatkan.

"Ini butuh kolaborasi antara pemerintah pusat, daerah, dan Satgas Covid-19 serta masyarakat dan dunia usaha. Malah, kita ingin libatkan institusi pendidikan karena untuk memonitor secara detail butuh kemampuan secara 360 derajat. Kepatuhan tersebut yang harus kita lakukan secara kolaborasi," pungkasnya.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini