Menanti Keberanian Erdogan CS Balas AS dengan Akui Genosida Suku Indian Amerika?

Menanti Keberanian Erdogan CS Balas AS dengan Akui Genosida Suku Indian Amerika? Kredit Foto: Reuters/Bernadett Szabo

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden telah resmi mengakui bahwa pembantaian pasukan Kekaisaran Ottoman terhadap orang-orang Armenia pada 1915 sebagai genosida. Pemerintah Turki marah dan mengancam akan membalas.

"Rakyat Amerika menghormati semua orang Armenia yang tewas dalam genosida yang dimulai 106 tahun lalu hari ini," kata Biden dalam sebuah pernyataan memperingati Hari Peringatan Genosida Armenia, Sabtu pekan lalu.

Baca Juga: Perkataan Biden Terkait Peristiwa 1915 Spontan Dibalas Parlemen Turki

Itu adalah langkah yang datang terlalu lama, ditunda selama bertahun-tahun untuk memelihara apa yang telah menjadi hubungan yang hancur dengan Turki.

Juru bicara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Ibrahim Kalin, mengatakan Ankara akan membalas dalam beberapa bulan mendatang.

"Akan ada reaksi dalam berbagai bentuk, jenis dan derajat dalam beberapa hari dan bulan mendatang," kata Kalin kepada Reuters.

Kalin tidak merinci apakah salah satu pembalasan itu adalah Ankara akan membatasi akses AS ke pangkalan udara Incirlik di Turki selatan. Pangkalan itu telah digunakan untuk mendukung koalisi internasional dalam memerangi ISIS di Suriah dan Irak.

Presiden Erdogan sendiri telah membahas masalah tersebut setelah rapat kabinet pada hari Senin, namun belum jelas pembalasan seperti apa yang akan dilakukan Ankara terhadap Washington.

"Pada waktu dan tempat yang kami anggap tepat, kami akan terus menanggapi pernyataan yang sangat disayangkan dan tidak adil ini," kata Kalin.

Ketua Partai Gerakan Nasionalis (MHP) Devlet Bahceli mengatakan hubungan Ankara dengan Washington berada di persimpangan sejarah setelah penggunaan kata "genosida" oleh Presiden Biden dalam peringatan tahunan peristiwa 1915.

Dalam peristiwa 1915, sekitar 1,5 juta orang Armenia dilaporkan dibantai oleh pasukan Kekaisaran Ottoman sebagai respons atas pembantaian komunitas Muslim di Anatolia timur oleh geng-geng kriminal Armenia.

Bahceli menuduh AS mencoba menggunakan peringatan 24 April sebagai alat untuk menekan Turki. Dia juga mengingatkan genosida yang dilakukan oleh AS terhadap orang Indian Amerika selama abad ke-19, termasuk orang Indian Seminole di Florida.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini