Amerika Kuras Uang USD18 Miliar buat Lindungi Diri dari Rudal Nuklir Iran dan Korut, Bikin Apa?

Amerika Kuras Uang USD18 Miliar buat Lindungi Diri dari Rudal Nuklir Iran dan Korut, Bikin Apa? Kredit Foto: U.S. Navy/Mass Communication Specialist 1st Class Ronald Gutridge

Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) berencana untuk menghabiskan dana hampir USD18 miliar untuk mengembangkan, memproduksi dan mendukung teknologi pencegat baru untuk menghentikan masuknya rudal nuklir dari Korea Utara (Korut) atau Iran. Ini adalah pengadaan sistem alat pertahanan utama pertama dari pemerintah Presiden Joe Biden.

Tim yang dipimpin oleh Lockheed Martin dan Northrop Grumman di antara mereka akan menerima dana sebanyak USD13,1 miliar dalam fase pengembangan Next Generation Interceptor, menurut angka yang baru dirilis.

Baca Juga: Jumpa Pejabat Israel, Amerika Mantap Gandeng Tangan buat Basmi Nuklir Iran Sebelum...

Persaingan keduanya akan mencapai puncaknya dalam proses seleksi 'pemenang-ambil-semua' setelah tinjauan desain kritis - kemungkinan pada tahun 2026 - yang mengarah ke pembangunan sebanyak 31 pencegat baru, termasuk 10 untuk pengujian.

Pencegat rudal ini dirancang untuk menghantam dan menghancurkan rudal yang masuk dari musuh seperti Korut atau Iran. Pencegat-pencegat itu akan dipasang pada rudal yang berbasis di Alaska. Masing-masing dari 31 pencegat diperkirakan menelan biaya sekitar USD498 juta.

Fase produksi diperkirakan menelan biaya USD2,3 miliar, dengan biaya dukungan jangka panjang sebesar USD2,3 miliar lagi, menurut perkiraan yang disiapkan oleh unit penilaian biaya independen Pentagon.

"Kami fokus pada fase pengembangan teknologi saat ini," kata juru bicara Badan Pertahanan Rudal Mark Wright dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Sydney Morning Herald, Rabu (28/4/2021).

Ia mengatakan badan tersebut bermaksud untuk mulai menerjunkan Next Generation Interceptor selambat-lambatnya tahun 2028.

Perkiraan biaya semacam itu dimaksudkan untuk memberi para pejabat sipil pemeriksaan yang sebenarnya tentang label harga sistem senjata utama.

Mereka juga memberikan gambaran kepada analis dan investor di Lockheed Martin dan Northrop Grumman tentang ukuran dan cakupan pendapatan potensial dari program baru tersebut.

Pencegat rudal baru dimaksudkan untuk memperbaiki kesalahan program hulu ledak yang gagal di era pemerintahan Obama dan Trump sebelum dibatalkan pada Agustus 2019 setelah dana USD1,2 miliar dihabiskan untuk proyek yang dimaksudkan untuk penyebaran pada 2023.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini