Manuver Kapal Perusak Amerika di LCS Bikin Armada Kapal Induk China Makin Gusar

Manuver Kapal Perusak Amerika di LCS Bikin Armada Kapal Induk China Makin Gusar Kredit Foto: Reuters/US Navy

Kegiatan kapal militer dan pesawat pengintai Amerika Serikat (AS) yang diarahkan kepada China telah meningkat secara signifikan di bawah pemerintahan Presiden Joe Biden. Hal itu diungkapkan juru bicara Kementerian Pertahanan China, Wu Qian.

Sebagai contoh, kapal perusak angkatan laut AS USS Mustin baru-baru ini melakukan pengamatan dekat dengan kapal induk China Liaoning dan kelompok pertempurannya.

Baca Juga: China Kirim 3 Kapal Perang ke LCS, Pengamat Militer Spontan Nilai Langkah Itu sebagai...

"Itu serius mengganggu kegiatan pelatihan pihak China dan dengan serius mengancam keselamatan navigasi serta personel di kedua belah pihak," kata Wu seperti dikutip dari AP, Jumat (30/4/2021).

Wu mengatakan kapal itu kemudian diperingatkan untuk pergi dan protes formal telah diajukan kepada AS.

Wu mengungkapkan bahwa kegiatan oleh kapal militer AS naik 205 dan pesawat 40% di daerah yang diklaim oleh China sejak Biden menjabat pada Januari selama periode yang sama tahun lalu.

"AS sering mengirim kapal dan pesawat untuk beroperasi di laut dan wilayah udara dekat China, mempromosikan militerisasi regional dan mengancam perdamaian dan stabilitas daerah," ujar Wu pada briefing bulanan yang diadakan secara virtual.

China secara rutin menangkap objek kehadiran militer AS di Laut China Selatan (LCS), yang diklaim hampir secara keseluruhan, serta berlalunya kapal-kapal Angkatan Laut melalui Selat Taiwan.

Wu juga menyalahkan pergerakan untuk meningkatkan pemantauan gerakan pesawat China oleh Taiwan.

"Upaya oleh pemerintah Taiwan untuk mencegah apa yang oleh China anggap sebagai penyatuan yang tak terhindarkan seperti belalang yang berusaha menghentikan kereta," ucap Wu.

Dalam sebuah wawancara dengan Sky News Inggris, Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu menegaskan peringatan baru-baru ini bahwa ancaman militer dari China tumbuh melalui kampanye informasi yang salah, peperangan hybrid, dan kegiatan zona abu-abu.

"Dan semua ini tampaknya mempersiapkan serangan militer terakhir mereka melawan Taiwan," kata Wu kepada Sky.

"Ini negara kami, ini adalah warga kami dan ini adalah cara hidup kami. Kami akan membela diri pada akhirnya," tegas Wu.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini