Sebaiknya Saling Waspada, Israel Ancam Kirim Jet Tempur ke Iran sebelum Waktu...

Sebaiknya Saling Waspada, Israel Ancam Kirim Jet Tempur ke Iran sebelum Waktu... Kredit Foto: Reuters/Ronen Zvulun

Seorang menteri kabinet Israel memberikan peringatan tajam terhadap apa yang akan dianggap sebagai kesepakatan nuklir baru yang buruk antara Iran dan kekuatan dunia. Ia mengatakan bahwa perang dengan Teheran pasti akan mengikuti kesepakatan itu.

Seiring Presiden Joe Biden mengeksplorasi kemungkinan Amerika Serikat (AS) kembali ke perjanjian nuklir 2015 untuk yang ditinggalkan oleh pendahulunya Donald Trump, Israel telah meningkatkan seruan pembatasan yang lebih besar untuk dikenakan pada teknologi dan proyek Iran yang sensitif.

Baca Juga: Presiden Iran Lontarkan Kalimat Ini Sengaja atau Enggak? Kematian Soleimani Disetir Israel...

Iran, yang minggu ini melanjutkan pembicaraan tidak langsung dengan utusan AS di Wina untuk membatalkan aksinya meninggalkan sejumlah pelanggaran kesepakatan dengan imbalan pengangkatan sanksi yang diregosiasi oleh Trump, telah mengesampingkan keterbatasan langkah-langkah lebih lanjut.

Mengulangi posisi Israel bahwa negara itu tidak terikat oleh diplomasi, Menteri Intelijen Israel Eli Cohen mengatakan: "Kesepakatan yang buruk akan mengirim wilayah berputar ke dalam perang."

"Siapa pun yang mencari manfaat jangka pendek harus memperhatikan jangka panjang," katanya kepada Reuters.

"Israel tidak akan membiarkan Iran mencapai senjata nuklir. Iran tidak memiliki kekebalan di mana saja. Pesawat kita dapat mencapai di mana-mana di Timur Tengah - dan tentu saja Iran," tegasnya seperti dikutip dari Al Arabiya, Jumat (30/4/2021).

Iran sendiri mengatakan ambisi nuklirnya untuk kepentingan damai.

Cohen mengatakan bahwa selain menyangkal sarana Iran memperkaya uranium dan mengembangkan rudal balistik, kekuatan dunia harus membuatnya menghentikan destabilisasi negara lain dan mendanai militan.

Pembicaraan Wina telah dibayangi oleh apa yang tampak sebagai serangan sabotase pada kapal-kapal Israel dan Iran, serta ledakan di fasilitas nuklir Natanz Iran yang Teheran sebut dilakukan oleh Israel.

Cohen, sesuai dengan kebijakan Israel, menolak semua komentar.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini