Pemilu Palestina Gagal, Mahmoud Abbas Mencak-mencak Salahkan Israel

Pemilu Palestina Gagal, Mahmoud Abbas Mencak-mencak Salahkan Israel Kredit Foto: Reuters

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menunda pemilihan parlemen. Keputusan ini diambil di tengah sengketa mengenai suara di Yerusalem Timur yang diduduki Israel dan perpecahan di Partai Fatah yang ia pimpin.

Abbas menyalahkan Israel atas ketidakpastian apakah mereka mengizinkan pemilihan legislatif Palestina di gelar di Yerusalem serta daerah pendudukan di Tepi Barat dan Gaza. Keputusan ini disampaikan tiga bulan setelah ia mengumumkan pemilihan umum pertama di Palestina dalam 15 tahun.

Baca Juga: Memanas, Pemilu Palestina Diramalkan Bikin Perpecahan dalam Negeri

Pemilihan parlemen ini dianggap sebagai respon dari kritik terhadap legitimasi institusi-institusi demokrasi Palestina termasuk kepresidenan Abbas. Hasil pemilihan dapat menguntungkan Hamas, kelompok yang menguasai Gaza.

Israel, Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa menganggap rival domestik Abbas itu sebagai organisasi teroris. Tapi Hamas berhasil menggelar kampanye yang diorganisir dengan baik untuk mengalahkan Fatah dalam pemilihan 2006 lalu.

Dalam pidatonya Jumat (30/4/2021) pagi Abbas menjadikan sengketa di Yerusalem sebagai alasan utama pemilihan ditunda. Pidato itu disampaikan satu hari setelah pertemuan faksi-faksi politik Palestina.

"Menghadapi situasi yang sulit ini, kami memutuskan untuk menunda tanggal pemilihan legislasti hingga partisipasi Yerusalem dan masyarakatnya dijamin," kata Abbas dalam pidato yang disiarkan televisi Palestina.

Ditundanya pemilihan yang dijadwalkan bulan Mei ini tampaknya akan menarik kritik dari dalam negeri. Abbas dan sekutu-sekutunya juga menghadapi tantangan dari partai Fatah yang terpecah. Belum diketahui apakah pemungutan suara pemilihan presiden yang dijadwalkan bulan Juli tetap digelar.

Komisi Pusat Pemilihan Umum Palestina mengatakan penundaan pemilihan umum adalah keputusan Abbas. Kampanye pemilihan ini harusnya dimulai pada Jumat ini. Pengunjuk rasa di Gaza dan Tepi Barat meminta pemilihan digelar sesuai jadwal.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini