Kisah Perusahaan Raksasa: Dengan Properti, Greenland Group Masuk Deretan Taipan Real Estate China

Kisah Perusahaan Raksasa: Dengan Properti, Greenland Group Masuk Deretan Taipan Real Estate China Kredit Foto: Reuters

Greenland Holdings Corporation Ltd atau dikenal sebagai Greenland Group adalah konglomerat pengembang real estate asal China. Menjadi salah satu perusahaan raksasa dalam Fortune Global 500, perusahaan memantapkan dirinya bergerak dalam pengembangan, penjualan, dan penyewaan real estate. 

Bisnisnya lebih dari itu, Greenland juga menawarkan agen perumahan bekas, layanan keuangan, penyewaan kawasan industri, operasi komersial dan hotel, industri investasi metro dan layanan manajemen konstruksi yang dipercayakan. Dengan begitu, Fortune pada 2020 mencatat pendapatannya naik 17,5 persen menjadi 61,96 miliar dolar AS.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Renault, Pabrik Otomotif Prancis Gagal Ngebut Kejar Cuan karena Hal Ini

Posisinya naik dari peringkat ke-202 di 2019 menuju yang terbaru di peringkat ke-176 memasuki tahun 2020.

Di sisi lain, Greenland sukses mendapatkan keuntungan 2,13 miliar dolar di tahun itu. Angka ini naik 24,1 persen dari 2019 yang tercatat mendapat 1,71 miliar dolar. Dengan asetnya mencapai 164,47 miliar dolar.

Berikut artikel ringkas tentang Greenland Group oleh Warta Ekonomi pada Jumat (30/4/2021). Simak lengkapnya pada tulisan di bawah ini.

Greenland Group berdiri pada 18 Juli 1992, dengan kantor pusat awal di Shanghai, China. Grup berpegang teguh pada prinsip perusahaan "Greenland, create better life". 

Selanjutnya, mulai sekitar 2013, Greenland mulai melakukan investasi signifikan dalam proyek real estat di luar China, termasuk proyek di London, Sydney, Los Angeles, New York City, dan Toronto. Proyek besar yang saat ini sedang dikembangkan termasuk Pusat Greenland Wuhan, yang akan menjadi salah satu gedung tertinggi di dunia.

Perusahaan berkembang pesat ke bidang bisnis baru termasuk keuangan, perusahaan, operasi hotel, investasi kereta bawah tanah, dan energi. Grup Greenland juga memiliki saham di klub sepak bola Tiongkok Shanghai Greenland Shenhua.

Pada 2014, pendapatan operasional bisnisnya mencapai 402,1 miliar yuan, total keuntungan sebelum pajak 24,2 miliar yuan dan total aset 478,4 miliar yuan pada akhir tahun, di mana bisnis real estat memiliki area pra-penjualan seluas 21,15 juta meter persegi. dan sejumlah 240,8 miliar yuan, keduanya memenangkan juara industri global. Capaian ini mengangkat Greenland dalam Fortune Global 500 ke peringkat 268 dunia. 

Bisnis real estate Greenland Group memimpin secara nasional dalam aspek skala pengembangan, jenis produk, kualitas dan merek. Itu juga jauh di depan di bidang bangunan bertingkat sangat tinggi, proyek kompleks perkotaan besar, distrik bisnis stasiun kereta kecepatan tinggi dan pengembangan kawasan industri.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini