Kecurigaan Pakar IT Soal Bocornya Data Munarman di Traveloka, Sama Seperti Kasus Denny Siregar?

Kecurigaan Pakar IT Soal Bocornya Data Munarman di Traveloka, Sama Seperti Kasus Denny Siregar? Kredit Foto: Okezone

Pakar keamanan siber dari Communication and Information System Security Research Center (CISSReC), Pratama D Pershada menyoroti kebocoran data milik eks sekretaris umum Front Pembela Islam, Munarman dari pihak Traveloka. Menurut dia, Traveloka seharusnya menjelaskan darimana dan bagaimana awal mula data tersebut bisa bocor.

"Apakah misal ada permintaan dari aparat untuk proses penyelidikan atau ada kebocoran pada sistem mereka," kata Pramata kepada Republika di Jakarta, Ahad (2/5).

Baca Juga: Bikin Kaget Warganet, Data Pribadi Munarman Check In di Hotel Via Traveloka Bocor ke Publik

Meski tak sama, Pratama mengingatkan kembali data Denny Siregar yang sempat ramai di medsos karena data pribadinya di Telkomsel tersebar. Hingga akhirnya, sambung dia, terungkap memang ada pihak dalam yang mengambil data tersebut. Hal itu setelah dilakukan penelusuran internal di dalam Telkomsel.

"Terlepas dari kasus Munarman, disebarnya data Traveloka ini terkait perlindungan data pribadi, hal yang cukup serius," ucanya.

Dia menilai, Traveloka perlu mengambil sikap dan melakukan penjelasan mendalam. Terutama, ketika hal itu disebutnya juga ditunggu masyarakat karena terkait kredibilitas dan akuntabilitas. "Kalau pun semisal data yang tersebar itu akan jadi bahan bukti di pengadilan, seharusnya juga bukan menjadi konsumsi publik terlebih dahulu, harus dibuka pertama kali di pengadilan," tegasnya.

Dia menuturkan, dalam hal penyidikan memang menjadi hak penyidik untuk meminta data, termasuk pada Traveloka. Meski demikian, perlu dicocokkan segala waktu dan bukti yang ada. "Tetap, menjadi catatan bila benar itu bahan penyidikan, seharusnya juga tidak tersebar ke publik," kata Pratama.

Terlepas segala keteledoran itu, Pratama menyatakan, perlu adanya Undang-Undang (UU) Perlindungan Data Pribadi (PDP) di Indonesia. Tak hanya itu, penyedia platform juga harus memiliki kewajiban dalam membuktikan bahwa mereka tidak bersalah. "Penyedia platform bisa saja dituntut ke meja hijau bila menilik pada UU PDP di Eropa, yaitu GDPR (General Data Protection Regulation)."

Selain pesanan (booking) sejumlah hotel yang dilakukan Munarman di Traveloka medio 2018-2019, rekaman hotel hingga di dalam kamar juga bocor ke publik. Sebuah akun membagikan tangkapan layar kegiatan Munarman di hotel itu hingga viral di Twitter.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini