Desa di Kongo Diserbu Militan Bersenjata, Tewaskan Belasan Orang dan Tentara

Desa di Kongo Diserbu Militan Bersenjata, Tewaskan Belasan Orang dan Tentara Kredit Foto: Reuters/Kenny Katombe

Kelompok militan menewaskan sedikitnya 19 orang, termasuk 10 tentara, dalam penyerbuan di dua desa di Republik Demokratik Kongo timur pada Sabtu (1/5/2021), beberapa jam setelah Presiden Felix Tshisekedi mengumumkan keadaan pengepungan di dua provinsi.

Lonjakan serangan oleh milisi bersenjata dan kekerasan antarwarga di kawasan timur telah menewaskan lebih dari 300 orang sejak awal tahun, sementara pasukan pemerintah dan pasukan penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) berjuang untuk menstabilkan situasi.

Baca Juga: Puji Tuhan, Kongo Baru Pulangkan Pasien Terakhir yang Idap Ebola

Serangan terbaru terjadi pada Sabtu pagi ketika gerilyawan menyerang dua desa di pusat kawasan Beni, Kivu Utara, kata pihak berwenang.

Kemudian pada hari itu, salah satu imam Beni yang paling berpengaruh ditembak mati oleh penyerang tak dikenal di dalam masjid pusat Beni saat sedang salat isya, menurut laporan media setempat. Imam itu dikenal atas khotbahnya melawan militansi Islam melalui sebuah stasiun radio regional.

Tshisekedi telah mengumumkan status pengepungan di provinsi Kivu Utara dan Ituri pada Jumat (30/4/2021).

"Tujuannya adalah untuk segera mengakhiri ketidakamanan yang membunuh sesama warga kita di wilayah itu setiap hari," kata juru bicara pemerintah Patrick Muyaya.

Dia tidak mengatakan langkah apa yang akan diambil selanjutnya di bawah keadaan terkepung.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini