Wakil Warren Buffet: Bitcoin Sangat Berguna Bagi Penculik dan Pemeras

Wakil Warren Buffet: Bitcoin Sangat Berguna Bagi Penculik dan Pemeras Kredit Foto: Unsplash/André François McKenzie

Charlie Munger, investor miliarder dan wakil dari Berkshire Hathaway milik orang terkaya di dunia, Warren Buffett, tidak berbasa-basi ketika harus menggambarkan perasaannya pada crypto.

Dalam Rapat Pemegang Saham Tahunan Berkshire Hathaway yang disiarkan langsung pada hari Sabtu, Munger menjawab pertanyaan dari investor bersama dengan sesama miliardernya.

Baca Juga: Tidak Puas, Pendukung Bitcoin Tak Dikenal Lakukan Vandalisme di Gedung Parlemen

Sementara Buffett mengatakan dia akan dengan sengaja menghindari pertanyaan tentang apakah cryptocurrency adalah "emas buatan yang tidak berharga," tanggapan Munger lebih langsung, dengan menyatakan bahwa penanya hanya "mengibarkan bendera merah pada banteng" dalam menyapanya.

“Tentu saja saya benci kesuksesan Bitcoin, dan saya tidak menyambut mata uang yang sangat berguna bagi penculik dan pemeras dan sebagainya,” kata Munger dikutip dari Cointelegraph, Senin (3/5/2021).

Dia menambahkan: “Seluruh perkembangan itu menjijikkan dan bertentangan dengan kepentingan peradaban.”

"Saya juga tidak suka memberikan beberapa miliar dan miliaran dolar tambahan kepada seseorang yang baru saja menemukan produk keuangan baru begitu saja," lanjutnya

Buffett mengakui bahwa mungkin ada "ratusan ribu orang yang menonton yang memiliki Bitcoin," dan hanya dua orang yang melakukan shorting koin, yang menyebabkan keengganannya untuk mengatakan sesuatu yang kasar pada crypto.

Namun, investor miliarder sebelumnya mengatakan "cryptocurrency pada dasarnya tidak memiliki nilai" dan dia tidak akan pernah memiliki dirinya sendiri.

Munger, berusia 97 tahun dengan kekayaan lebih dari $ 2 miliar, juga dikenal sebagai kritikus Bitcoin (BTC), mengklaim pada bulan Februari bahwa aset kripto "terlalu tidak stabil untuk berfungsi dengan baik sebagai media pertukaran."

Investor miliarder menyebut cryptocurrency "benar-benar bodoh" selama pertemuan tahunan Jurnal Harian dengan pemegang saham pada tahun 2018.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini