Terbongkar! Begini Percakapan Habib Rizieq dan Munarman saat Sampai Indonesia

Terbongkar! Begini Percakapan Habib Rizieq dan Munarman saat Sampai Indonesia Kredit Foto: Antara/Muhammad Iqba

Eks Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab, kembali mengikuti sidang lanjutan kasus kerumunan di Petamburan, Jakarta Pusat. Dia lantas membeberkan isi percakapannya dengan Munarman saat dirinya tiba di Indonesia pada 10 November 2020.

Diketahui, saat itu Habib Rizieq baru saja pulang dari Arab Saudi. Dia tiba di Indonesia lewat Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng. Saat keluar pintu pesawat, dirinya disambut Munarman serta keluarganya. Habib Rizieq menanyakan perihal paspor miliknya yang diambil petugas bandara di dalam pesawat.

Baca Juga: Sidang Kerumunan di Petamburan: Haris Ubaidillah Minta Maaf hingga Cium Tangan Habib Rizieq

"Munarman bilang, Habib tenang nanti kami komunikasikan. Selama paspor ada di tangan petugas aman," tutur Rizieq di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Senin (3/5/2021).

Lebih lanjut, eks pentolan FPI itu menanyakan soal koper yang ada di bagasi pesawat ke Munarman. Habib Rizieq bercerita tidak bisa mengambil barang bawaannya karena ramainya massa simpatisan di bandara saat kedatangannya.

"Munarman berkata, Habib tenang enggak usah pikirin bagasi, sudah ada yang urus," sambungnya.

Sementara itu, Habib Rizieq bercerita bahwa dalam perjalanan menuju Petamburan, Jakarta Pusat, dirinya terjebak kemacetan karena ramainya simpatisan, selama 6 jam. "Saya mengalami kelelahan yang luar biasa akibat sambutan simpatisan dan masyarakat," ucapnya.

Selanjutnya, Habib Rizieq mengatakan, dokumen imigrasinya baru diterimanya pada (17/11/2020) atau sepekan setelah kedatangannya di Indonesia. Sementara itu, bagasi memerlukan waktu lebih lama dan bertahap.

Habib Rizieq menuturkan setelah mendapatkan berkas, barulah dirinya melakukan isolasi mandiri selama 14 hari. Dirinya meminta bantuan tim dokter Mer-C untuk menjalani isolasi.

Selain itu, Habib Rizieq mengucapkan terima kasih kepada Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD. Ucapan terima kasih itu karena Mahfud MD memberikan toleransi dan kesempatan kepada simpatisannya untuk menjemput dirinya di Banadara Soekarno-Hatta, saat pulang dari Arab Saudi, November 2020.

Baca Juga: Habib Rizieq Akhirnya Bongkar Awal Mula Kerumunan Petamburan, Katanya...

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini